Nabi Muhammad Saw Dalam Pandangan Orientalis (11)

Rate this item
(1 Vote)
Nabi Muhammad Saw Dalam Pandangan Orientalis (11)

 

Pada abad ke-20, kondisi politik dan sosial masyarakat Barat memaksa para ilmuan untuk melakukan penilaian kembali pada agama-agama, khususnya Islam.

Nabi Muhammad Saw adalah cahaya yang menarik mata setiap manusia yang melek ke arahnya. Membimbing para penapak jalan manusia menuju tujuannya dan seiring berjalannya waktu semakin berkembang karena mampu menghilangkan rintangan serta mendapat tempat di hati manusia. Nabi Muhammad Saw memaksa semua orang menulit dan berkata tentang dirinya, bahkan mereka yang tidak mengakuinya sebagai nabi, tetapi mengakuinya sebagai guru, pembaharu, penyelamat, pemimpin dan pahlawan serta satu kata menyebutnya sebagai manusia sempurna.

Telah disebutkan sebelumnya bahwa pada abad kesembilan belas, yang dikenal sebagai abad kebanggaan ilmiah Barat, sebagian besar pemikir Barat berpikir untuk menyelesaikan semua masalah manusia melalui pengetahuan empiris. Dengan cara ini, mereka melangkah lebih jauh dengan mengeksplorasi topik-topik seperti filsafat, asal kognitif, kebangkitan, dan sejenisnya melalui sains eksperimental.

Pada abad ke-20, kondisi politik dan sosial memaksa para pemikir Barat untuk mengevaluasi kembali agama, terutama Islam. Penilaian ini kadang-kadang dilakukan atas dasar kemurnian pendapat dan prinsip penelitian ilmiah, dan kadang-kadang pada ketentuan dan persetujuan tuntutan imperialisme.

Orientalisme
Leo Tolstoy (1828-1910), seorang penulis dan penyair Rusia yang terkenal, telah mempelajari Nabi Islam dengan hati-hati dan tidak memihak, dan telah terpesona oleh kepribadian dan kesempurnaan rohaninya. Dalam sebuah buku berjudul Muhammad Saw, ia menulis:

"Tidak ada keraguan bahwa Nabi Islam Saw adalah salah satu reformis besar dunia. Seorang pembaharu yang telah banyak melayani masyarakat manusia, dan kebanggaan ini sudah cukup baginya bahwa ia telah menyelamatkan bangsa yang haus darah dan buas dari cengkeraman kebiasaan buruk dan keji lalu membuka jalan untuk maju bagi mereka, sementara tidak semua manusia biasa mampu melakukan hal yang luar biasa dan dapatkan hasilnya. Karena itu, pribadi Nabi Muhammad Saw layak mendapatkan semua hormat. Hukum Islam akan menjadi universal di masa depan karena kesepakatannya dengan akal dan kebijaksanaan di masa depan."

Dalam karya ini, Tolstoy, pencipta karya sastra "Perang dan Damai", dengan pengabdian khusus kepada Nabi Muhammad, menyoroti sebuah hadis yang menarik dari Nabi dan menulis, "Nabi ditanya, 'Apakah tingkat iman tertinggi?' Nabi menjawab, "Perlakukan orang seperti kamu ingin diperlakukan, dan jangan lakukan pada orang lain apa yang tidak kamu sukai untuk dirimu sendiri."

Leo Tolstoy selalu berdiskusi dengan teman-teman dan kerabatnya tentang agama Islam dan kepribadian unik dan spiritual Nabi Saw. Langkah pertama Tolstoy dalam menerima Islam sebagai agama tertinggi dan menjadi seorang Muslim adalah berkenalan dengan Nabi dan agamanya. Ia menulis, "Muhammad Saw sebagai seorang nabi selalu dan di mana-mana di atas Kristus. Ia tidak melemahkan manusia dan tidak membawanya ke posisi Tuhan, juga tidak membawa dirinya lebih dekat ke posisi Tuhan, juga tidak menempatkan dirinya di tempat Tuhan. Orang-orang Muslim tidak memiliki tuhan selain Allah, dan Muhammad Saw adalah nabi mereka. Di sini tidak ada misteri."

Ketika Tolstoy ditanya, "Yang mana di antara mereka yang lebih disukai? Kristen atau Islam?" Dia menjawab, "Bagi saya, menjadi seorang Muhammad lebih tinggi daripada memuji salib (Kristen), dan dalam perbandingan ini, saya memilih Islam. Jika manusia memiliki hak untuk memilih, siapa pun yang bijak, bijaksana (agama Kristen yang dominan di Rusia) pasti akan menerima sentralitas dari satu Tuhan dan Nabi-Nya."


Ketertarikan Tolstoy dengan para Rasulullah Saw jelas terlihat dalam sebuah buku kecil yang disebut "Hadits Muhammad Saw". Dalam buku ini, ia telah mengumpulkan kata-kata Nabi dan menerbitkannya sebagai "kata-kata Muhammad". Profesor Tolman Khorshid Oglu Aliyaf mengatakan tentang buku itu, "Dengan karya ini, Tolstoy mampu memperkenalkan pembaca Rusia dengan hadits tentang Nabi Muhammad Saw. Aman untuk mengatakan bahwa karya ini telah mampu memperkenalkan pendengarnya dengan pemikiran agama dan pendidikan serta etika Islam. Di sini karakter Nabi Muhammad Saw, kekuatan abadi dari pemikiran ilahi dan di samping itu, tulisan Tolstoy yang setia dan jujur, telah meningkatkan pengaruh tulisan ini."

Catatan dan kutipan yang dimiliki pemikir ini dari hadis Nabi Saw menunjukkan minatnya yang tulus pada Islam dan Nabi. Dari sudut pandang Tolstoy, kata-kata Nabi Muhammad Saw tentang cinta dan kasih sayang untuk sesama manusia dan Tuhan, optimisme, akhlak yang baik, keadilan, kejujuran dan kebenaran, dan masalah lain yang terus dieksplorasi dalam masyarakat global, memengaruhi mereka yang menyebut diri mereka manusia. Kata-kata ini berasal dari pemikiran mendalam yang cukup untuk menarik orang atau pikiran. Tolstoy juga terkesan dengan ini, dan membungkuk di depan semua kehebatan ini. Dia menemukan iman dan harapan dalam kata-kata nubuat ini dan memperkuat jiwanya dengan mengandalkannya dan mencoba untuk mencerminkannya.

Leo Tolstoy
Keadilan adalah salah satu prinsip dasar dalam perkataan Nabi Muhammad Saw yang memiliki dampak besar pada pemikiran dan semangat Tolstoy. Untuk mengajak pada keadilan sosial, ia berpegangan pada hadis Nabi dan ia menulis, "Nabi Allah berkata, Tolonglah saudara-saudaramu, apakah mereka penindas atau yang tertindas." Mereka bertanya, "Wahai Utusan Allah, jika saudara kita ditindas, kita akan membantunya, tetapi jika dia adalah seorang tiran, bagaimana kita dapat membantunya?" Dia berkata, "Ketika kamu menghentikannya dari menindas kamu, kamu telah membantunya."

Ajakan Nabi untuk mencintai dan beramal serta untuk membantu yang membutuhkan dan kerabat mereka telah menarik perhatian Tolstoy sejauh ia berbagi kekayaan untuk mengatasi dominasi uang dan percaya bahwa ada hubungan antara kepemilikan dan penindasan. Dia mencerminkan hubungan ini dengan baik dalam novel Kebangkitan.

Di antara tulisan-tulisan Tolstoy adalah surat yang ditulis kepadanya oleh seorang ibu yang berkonsultasi kepadanya tentang anaknya yang memeluk Islam. Dalam surat eksklusifnya kepada Tolstoy, Yalna mencari solusi untuk mencegah anak-anaknya dari masuk Islam, menulis, "Dua putra saya, satu mahasiswa dan satu lagi perwira. Mereka adalah orang Kristen, tetapi mereka percaya mereka harus meninggalkan agama mereka dan menerima Islam dan membantu umat Islam ... Apa yang bisa saya lakukan?" Dalam surat ini, Tolstoy, meskipun tidak percaya, memuji kecenderungan anak-anak perempuan itu pada Islam dan membuat beberapa poin menarik. Ia menulis:

Kepada Yelena Vekilova:

"Manusia, sebagai makhluk terbaik di dunia dengan talenta batinnya yang luar biasa, patut mendapat penghormatan publik dan pilihan cara hidup. Dalam hal ini, agama-agama surgawi bersatu untuk membela manusia dan kehormatannya, memberontak melawan orang-orang sesat, dan menawarkan solusi yang cocok. Agama-agama dengan prinsip spiritual dan moral yang sama memiliki cadangan bimbingan moral dan nilai-nilai kemanusiaan yang berharga. Namun, agama mana yang paling komprehensif dan aman dari penyimpangan?"

Dalam suratnya, Tolstoy memuji Islam dan percaya bahwa itu membawa martabat ke garis depan dan menunjukkan cara hidup yang benar.


Dalam kelanjutan jawabannya Tolstoy menulis:

"Saya dengan sepenuh hati bersimpati dan memberi selamat kepada anak-anak Anda karena melayani pikiran surgawi ini. Bahkan sekarang, orang yang menulis kalimat ini untuk Anda adalah seorang Kristen. Meskipun saya telah terbiasa dengan ajaran-ajaran agama Kristen selama bertahun-tahun, saya harus mengatakan bahwa agama Islam dan ajaran-ajaran Muhammad, dengan semua karakteristiknya dan, sebagaimana jelas dari penampilannya, lebih lengkap dan berharga daripada agama Kristen. Karakteristik Islam yang nyata tidak dapat dibandingkan dengan agama Kristen. Jika, misalnya, adalah mungkin bagi setiap manusia untuk memilih antara dua agama Islam dan Kristen dan untuk menyembah Tuhan sesuai dengan itu, pertama-tama ia harus berpikir bahwa tidak mungkin untuk mengikuti beberapa Tuhan bersama-sama, dan multiplisitas ini. Dalam ibadah, itu bertentangan dengan ajaran dasar agama. Di sisi lain, ada agama Islam, di mana hanya satu Tuhan yang disembah, dan itu saja. Ini saja membuat Islam lebih unggul dari agama Kristen. Tentu saja, setiap manusia dengan akal sehat dan kecerdasan yang cukup pasti akan memilih Islam dalam pilihan ini, bukan agama lain. Pimpinan dari tokoh-tokoh agama Islam adalah Nabi Muhammad Saw yang ajarannya merupakan dasar dari ajaran semua agama suci dan sejalan dengan banyak kebenaran agama Kristen. Karena dasar agama ilahi adalah Tuhan. Ajaran agama juga bertujuan mendorong orang untuk percaya pada Tuhan; Karena itu, orang yang melakukan propaganda dan tugas ini dengan lebih baik akan memiliki lebih banyak rasa hormat, dan itulah agama Islam."

Read 93 times

Add comment


Security code
Refresh