Ketika Trump Mengumumkan Perang terhadap Media dan Jejaring Sosial

Rate this item
(0 votes)
Ketika Trump Mengumumkan Perang terhadap Media dan Jejaring Sosial

 

Presiden Amerika Serikat, Donald Trump yang biasanya dengan bantuan Twitter mengumumkan keputusan mengejutkan kepada dunia, kini mulai terlibat perseteruan dengan jejaring sosial ini. Di sini Trump memiliki follower sekitar delapan juta orang. Kini mari kita tengok bersama fakta perang ini.

Selama hari-hari pertama bulan Juni, Donald Trump seraya merilis dua tweet menyatakan bahwa pengiriman suara melalui post di pemilu mendatang Amerika akan memarakkan kecurangan dan kotak-kotak pos berpotensi dicuri.

Sementara itu, Twitter pasca tersebarnya tweet ini menempelkan sebuah label verifikasi di bawahnya dan ketika netizen mengklik link tersebut akan membawa mereka ke halaman dan artikel berbagai media terkait menyalurkan suara melalui pos di Amerika. Label yang dipilih Twitter adalah Dapatkan Fakta terkait memberi suara melalui pos.

Namun ternyata langkah Twitter tersebut tidak sesuai dengan keinginan presiden AS yang hanya ingin ucapannya disebarkan tanpa ada kritikan. Selain mengkritik tajam jejaring sosial ini, Trump menudingnya terlibat dalam intervensi pemilu Amerika dan menulis, Twitter sekarang mengintervensi pemilu presiden AS. Mereka mengatakan statemen Saya...berdasarkan verifikasi media palsu CNN dan Washington Post tidak benar.


Konfrontasi Trump dengan Twitter tidak hanya berhenti di level kritikan. Tak lama kemudian Trump seraya merilis tweetan lain menyatakan, kubu Republik merasa platform sosial membungkam suara kubu konservatif. Sebelum kita mampu membiarkan hal seperti ini, kita akan sangat melegalkan atau menutupnya.

Trump menyebut perang melawan sensor di dunia maya sebagai "pelanggaran Pasal 230 KUH Perdata AS." Dalam sebuah tweet yang diposting di halaman pribadinya, ia secara implisit menyebutkan bahwa beberapa tweetnya dibatasi oleh Twitter, di mana ia mengumumkan sebagian besar keputusan penting negara itu dengan menerapkan pandangan pribadinya.

Klausul 230 adalah salah satu undang-undang yang disahkan oleh Kongres AS pada tahun 1996, yang menurutnya jejaring sosial dan perusahaan internet tidak bertanggung jawab atas tindakan dan pendapat pengguna. Media sosial juga memiliki wewenang hukum untuk menghapus konten yang bertentangan dengan norma-norma masyarakat atau bertujuan menyebarkan kekerasan.

Trump telah berulang kali memposting tweet yang menghina berbagai individu, mempromosikan semua bentuk kekerasan, dan sekarang ingin mencabut hukum secara langsung. Tetapi para pendukung klausa tersebut tidak membisu, karena perusahaan seperti Facebook, Twitter dan Google telah menjadi raksasa internet berdasarkan konten yang dibuat pengguna. Sekarang, bertahun-tahun setelah undang-undang itu diberlakukan, setiap perusahaan Internet besar menyajikan aturan standarnya berdasarkan interpretasi Pasal 230, dan menghapus konten pengguna karena alasan yang tidak diketahui. Sepanjang jalan, mereka mengambil keuntungan dari fakta bahwa mereka tidak bertanggung jawab untuk mengomentari jejaring sosial ini, dan puas hanya dengan beberapa peringatan.

Ketika ia menandatangani dekrit barunya tentang pembatasan media, Trump mengatakan beberapa perusahaan jejaring sosial yang kuat dan eksklusif mengendalikan sebagian besar semua komunikasi pribadi dan publik di Amerika Serikat. Perusahaan-perusahaan ini memiliki kekuatan tak terbatas untuk menyensor, membatasi, mengedit, memformat, menyembunyikan, atau mengubah sebagian besar komunikasi.

Berbagai media Amerika melaporkan, pemerintah AS berharap bahwa perintah tersebut pada akhirnya akan membuka jalan bagi peraturan baru dan pengawasan yang lebih besar terhadap kinerja perusahaan-perusahaan ini, termasuk Twitter dan Facebook. Peraturan ini memungkinkan lembaga berwenang untuk melakukan tindakan hukum terhadap Facebook dan Twitter karena mekanisme pengawasan mereka terhadap konten yang ada di jejaring sosial.

Twitter menyebut orde itu "pendekatan retrospektif dan politis terhadap hukum penting" dan menyatakan bahwa Pasal 230 "melindungi inovasi dan kebebasan berekspresi di Amerika Serikat dan bergantung pada nilai-nilai demokrasi."

Menanggapi pesanan Trump, Google, yang memiliki YouTube, mengatakan amandemen Pasal 230 undang-undang "akan merugikan ekonomi AS dan kepemimpinan globalnya di bidang kebebasan Internet."


Dalam sebuah wawancara dengan Fox News, CEO Facebook Mark Zuckerberg mengatakan, "Menyensor jejaring sosial bukanlah hal yang benar untuk dilakukan bagi pemerintah yang khawatir tentang penyensoran.

Washington Post melaporkan bahwa jejaring sosial raksasa di Amerika mengadukan keppres Trump dan dengan mengajukan petisi mereka menyebut perintah eksekutif terkait jejaring sosial melanggar kebebasan berekspresi.

Namun pertanyaannya adalah apa yang disasar oleh perintah eksekutif Trump ini? Dikatakan bahwa perintah eksekutif ini Jika situs web membatasi akses ke konten orang lain untuk tujuan yang tidak pantas dan juga menghapusnya, itu harus dianggap sebagai penerbit alih-alih platform netral, yang memungkinkan untuk mengeluh tentang mereka. Jika Trump ingin menjadi hukum, akan sangat sulit bagi platform karena mereka akan bertanggung jawab atas konten berbahaya yang diterbitkan pengguna. Misalnya, jika seseorang telah dihina atau difitnah oleh pengguna Twitter, mereka dapat menuntut jejaring sosial alih-alih pihak lain.

Namun, ada kemungkinan bahwa sebagian besar tuntutan hukum ini akan diajukan karena pengadilan harus terlebih dahulu memutuskan apakah media sosial telah cukup terlibat dalam langkah-langkah editorial untuk menghilangkan kekebalannya. Hasil pengadilan mungkin tidak merugikan media sosial, tetapi proses pengadilan yang panjang, serta biaya yang dikeluarkannya, kemungkinan akan menghalangi platform untuk meninjau dan memfilter kontennya.

Dekrit tersebut meminta Komisi Komunikasi Federal (FCC) untuk membuat rancangan peraturan yang membuat jaringan sosial dan perusahaan tidak mungkin kehilangan kekebalan jika membatasi akses ke konten karena konten yang tidak pantas. Tentu saja, Komisi Komunikasi Federal adalah agen independen yang Trump tidak memiliki kendali atas, dan anggotanya adalah tiga Republik dan dua Demokrat. Jadi mungkin presiden Amerika Serikat akan menang.

Para ahli sekarang menunjukkan bahwa Presiden Amerika Serikat tidak dapat mengubah hukum Kongres hanya dengan satu perintah eksekutif, dan bahwa perintah ini memiliki nilai hukum yang kecil. Bahkan, dengan perintah eksekutif seperti itu, Trump ingin mencegah tweet-nya agar tidak ditandai di Twitter. Presiden AS mengatakan kepada wartawan bahwa tag verifikasi Twitter adalah kegiatan politik, tetapi tidak secara eksplisit menjelaskan bagaimana itu akan menerapkan pesanan.

Namun, laporan menunjukkan bahwa pemerintah telah lama berusaha untuk menargetkan media sosial, dan rancangan awal dari tatanan eksekutif Trump telah ditulis. Selain keputusan itu, presiden AS telah mempertimbangkan program lain untuk jejaring sosial yang bisa menjadi masalah bagi mereka di masa depan. Donald Trump, direktur setiap cabang dan agensi eksekutif, telah meminta laporan yang menguraikan biaya pemasangan iklan di platform online. Tujuannya mungkin untuk melarang pemasaran pada platform ini dengan anggaran pembayar pajak, yang akan berdampak negatif terhadap pendapatan situs.

Hal lain yang dibidik Trump adalah edit atau menghapus konten di jejaring sosial sesuai dengan perintah yang transparan. Meski demikian para ahli menyatakan bahwa mayoritas perusahaan internet memiliki bagian untuk persyaratan layanan di mana pengguna ketika menyetujui syarat tersebut sejatinya telah melimpahkan wewenang kepada perusahaan. Misalnya Twitter menyatakan bahwa jejaring sosial ini mengijinkan copy, reproduksi, memproses dan menyesuaikan, memperbaiki, menerbitkan, mentransfer, menampilkan, dan mendistribusikan konten. Sementara pengguna juga telah memberi wewenang serupa kepada jejaring sosial ini.


Akhirnya, kami mungkin menemukan kemungkinan yang tidak selaras dengan prediksi ini, dan perusahaan tidak akan lagi menggunakan konten pengguna atau menerapkan kebijakan korektif agar tidak kehilangan kekebalannya. Tetapi perang antara Twitter dan Trump tidak lebih dari dua konsekuensi: baik Twitter dan, pada kenyataannya, semua jaringan sosial kehilangan 230 kekebalan mereka, dalam hal ini mereka akan ditekan untuk menyaring konten dan mungkin berakhir dengan mengorbankan eksistensi jejaring sosial. Atau akan ada kompromi antara Trump dan pemilik jaringan ini, dan permainan politik akan mengubah situasi dengan cara yang berbeda.

Mungkin inilah alasan mengapa Zuckerberg dengan cepat terlibat dan berusaha menjaga butir 230 dengan berdiri di samping Trump. Zuckerberg menulis dalam sebuah posting Facebook bahwa meskipun ia secara pribadi tidak setuju dengan isi pesan Trump, keputusan perusahaan itu adalah bahwa kesadaran publik akan isi pesan Trump itu perlu dan karenanya tidak menghapusnya. Sebuah teori yang telah dikritik oleh banyak aktivis di media sosial.

Mereka mengisyaratkan contoh terakhir yang terjadi pasca kerusuhan di Amerika menyusul terbunuhnya George Floyd, warga kulit hitam di tangan polisi kulit putih negara ini. Presiden Amerika di akun Twitternya mengancam demonstran dengan tindakan tegas dan menulis, jawaban api dengan api. Sebuah komentar yang merupakan contoh jelas dari hasutan untuk melakukan kekerasan dan menunjukkan bahwa itu berkisar pada tumit yang sama. Trump tidak memiliki pemahaman atas aturan kehidupan di antara manusia dan berulang kali melalui ucapan rasis dan anti kemanusiaan, telah membuktikan hal ini.

Read 66 times

Add comment


Security code
Refresh