Rudal Balistik Hormuz, Langkah Besar di Peningkatan Kemampuan Maritim Iran

Rate this item
(0 votes)
Rudal Balistik Hormuz, Langkah Besar di Peningkatan Kemampuan Maritim Iran

 

Arsenal rudal sebagai salah satu elemen kekuatan Republik Islam Iran dikembangkan untuk menanggapi embargo persenjataan dan juga kebutuhan akan fondasi yang kuat untuk pertahanan strategis.

Dua karakteristik "basis pengetahuan" dan "pribumi" telah menyebabkan kemampuan rudal Iran berkembang dalam tiga dekade terakhir, dan hari ini telah mencapai tingkat kemajuan di mana berbagai rudal balistik tersedia untuk angkatan bersenjata Iran.

Kekuatan rudal Iran dan variasinya yang berbeda dianggap sebagai pilihan yang cocok untuk menanggapi serangan musuh.

Sehingga biaya dan korban manusia dari penggunaan rudal balistik jauh lebih rendah daripada opsi militer lainnya, dan penggunaan kekuatan rudal akan membawa respons yang lebih cepat.

Rudal Hormuz-1
Di antara jenis rudal balistik Iran yang paling penting adalah keluarga roket "Fateh-110" (Menaklukkan), yang memiliki akurasi sangat tinggi, dan banyak modelnya telah dikembangkan dan dikirim ke angkatan bersenjata.

Salah satu pencapaian rudal Iran dalam keluarga rudal Fateh-110 adalah rudal balistik "Hormuz", yang memiliki kemampuan signifikan dan telah diproduksi dan dioperasikan dalam dua jenis, Hormuz-1 dan Hormuz-2.

Desain dan produksi rudal balistik anti-radar dan anti-kapal seperti Hormuz-1 dan dua rudal menunjukkan kekuatan dan kekuatan sistem pertahanan Republik Islam Iran, yang sedang ditingkatkan dan diperluas secara eksponensial untuk melindungi keutuhan wilayah dan independensi negara.

Spesifikasi rudal balistik anti kapal

Pertama, selain Iran dan Cina, tidak ada negara lain yang secara resmi menggunakan rudal balistik dalam peran anti-kapal.

Kedua, karena karakteristik unik dari rudal balistik, termasuk kecepatan yang sangat tinggi selama rute, peningkatan berat hulu ledak, dan menyelam pada target dengan sudut tinggi, rudal ini cenderung dihancurkan oleh pertahanan musuh dan memiliki daya tahan yang lebih kecil serta peningkatan kemampuan untuk menghancurkan target.

Untuk pertama kalinya, berita tentang rudal balistik anti-radar Iran diterbitkan pada Juli 2011 dan pada malam dimulainya latihan rudal Peyambar-7 oleh komandan Pasukan Dirgantara IRGC, yang dapat menghancurkan radar di mana saja di darat dan laut dalam jangkauannya.

Rudal itu adalah Hormuz-1 yang sama yang diluncurkan bersama Hormuz-2 pada Mei 2013. Hormuz-2 dengan pencari radar aktif selesai pada 2012.

Rudal Hormuz-1-dan Hormuz-2 secara resmi ditampilkan untuk pertama kalinya pada 11 Mei 2014, saat kunjungan Pemimpin Revolusi Islam di pameran pencapaian Pasukan Dirgantara IRGC.

Rudal balistik ini, dirancang dan diproduksi oleh martir Brigadir Jenderal Tehrani Moghadam, adalah salah satu rudal balistik paling istimewa dan unik Iran.

Dari segi struktur dan tampilan, rudal Hormuz sangat mirip dengan rudal balistik anti kapal Teluk Persia.

Desain dan produksi rudal balistik Hormuz, yang dianggap sebagai model rudal Teluk Persia yang lebih canggih, didasarkan pada rudal Fateh-110.

Jenderal Hajizadeh, komandan Pasukan Dirgantara Korps Pengawal Revolusi Islam, mengumumkan berita uji coba rudal Hormuz-2 pada akhir Februari 2017.

Menurutnya, rudal Hormuz, generasi terakhir yang diumumkan dari rudal balistik maritim kelas Fatih Iran, mengenai sasaran kecil di Laut Oman pada jarak 250 kilometer.

Jangkauan rudal Hormuz-2 adalah sekitar 300 km, dan kecepatannya antara 4 dan 5 kali kecepatan suara.

Rudal Hormuz-1 yang anti radar, berbeda dengan rudal Teluk Persia yang menggunakan pemandu optik, atau rudal Fateh-110 yang menggunakan sistem pemandu presisi, menggunakan pendeteksi gelombang radar, dan menyerang sumber pancarannya.

Berat hulu ledak rudal ini belum diumumkan secara resmi. Namun, karena kemiripannya dengan keluarga roket Fateh-110 dan rudal Teluk Persia, berat hulu ledak rudal ini dapat diperkirakan antara 450 dan 600 kg.

Dalam latihan militer itu, ditemukan bahwa rudal ini dapat menghancurkan sebuah wadah dengan panjang hanya 6 meter yang dipasang radar, yang dianggap memiliki akurasi dan kinerja yang luar biasa.

Jenderal Hajizadeh mengatakan: "Hormuz-1 dapat menghancurkan radar di kapal induk, situs Patriot di darat, atau situs radar detektor.

Poin lain tentang sistem rudal "Hormuz" adalah mobilitas tinggi dari sistem ini, yang dipasang pada peluncur.

Perlu dicatat bahwa kedua jenis rudal ini memiliki hulu ledak yang berbeda, menunjukkan perbedaan dalam kekuatan dan daya hancur, ledakan, dll., Sesuai dengan misi yang ditujukan untuk mereka.

Rudal Hormuz-1 dan Rudal Hormuz-2, serta rudal balistik Teluk Persia, dengan saling mendukung dan melengkapi kemampuan satu sama lain dalam kondisi yang berbeda, akan menciptakan triad mematikan bagi armada musuh, yang pada akhirnya akan mampu mengalahkan mereka dalam pertempuran. setiap kondisi cuaca atau adanya peperangan elektronik atau jika radar kapal target dimatikan, setidaknya satu jenis dari ketiga rudal ini akan dapat menghancurkan target.

Karena Iran memiliki pantai panjang di selatan dan banyak pulau, dimungkinkan untuk menembaki armada musuh dari arah yang berbeda, dan kemampuan untuk menghancurkan rudal ini secara praktis menjadi tidak mungkin. Dengan cara ini dan sejalan dengan strategi berbagai jenis pertempuran, dengan munculnya rudal balistik jenis ini, keseimbangan kekuatan berubah dengan cara yang murah dan bergerak menuju keseimbangan.

Rudal Balistik Hormuz-1

Rudal Hormuz-1 dapat menghancurkan radar sistem anti-rudal seperti Patriot dan radar kapal, dan dianggap sebagai rudal balistik anti-radar. Rudal Hormuz-1 dibuat dengan konfigurasi yang sama dengan keluarga Fateh 110, dengan panjang sekitar 9 meter, massa 3330 kg, hulu ledak 442 kg, dan jangkauan 250 km. Rudal balistik ini dapat secara keseluruhan dan akurat menghancurkan kontainer 20 kaki pada jarak 300 km.

Rudal Balistik Hormuz-2

Hormuz-2 adalah rudal balistik maritim anti kapal yang dapat secara akurat menargetkan target bergerak di permukaan laut karena memiliki radar muatan aktif dan jangkauan 300 kilometer. Rudal ini dapat mengenai kapal dan target yang bergerak di laut dengan kecepatan yang sangat tinggi. Rudal ini bisa mengenai kapal musuh besar di Teluk Persia atau Laut Oman.

Perancang dan pembuat rudal ini, salah satu rudal balistik Iran yang unik, seperti rudal Hormuz-1, adalah mendiang Jenderal Hassan Tehrani Moghadam. Sementara kecepatan rudal jelajah anti-kapal umumnya antara 7 dan 8 per seratus Mach, kecepatan rudal Hormuz-2 diperkirakan antara 4 hingga 5 Mach. Rudal Hormuz-2 berbobot sekitar 4 ton, dan hulu ledaknya berbobot 500 kg. Rudal ini, yang merupakan upgrade dari rudal balistik Hormuz-1, memiliki panjang 9 meter.

Semua kapal asing dan ekstra-regional harus melewati Laut Oman dan Selat Hormuz untuk memasuki Teluk Persia, dan mereka harus bertanggung jawab vis-a-vis pasukan militer negara kita untuk masuk ini dan menyatakan rincian mereka secara lengkap. Oleh karena itu, membangun sistem rudal balistik maritim IRGC seperti rudal Hormuz-2 dan rudal Teluk Persia di pantai Makran dapat secara signifikan meningkatkan kekuatan rudal pencegah dan ofensif Iran terhadap ancaman angkatan laut.

Tujuan pembuatan rudal ini adalah untuk menembus kapal besar seperti kapal induk. Uji coba rudal Hormuz-2 dilakukan tahun 2016 di pantai Makran dan menarget sebuah target sangat kecil di Laut Oman. Dan ini sebuah hal yang sangat penting. Baik angkatan laut IRGC atau pun angkatan laut militer Republik Islam Iran berulang kali menyatakan bahwa seluruh kapal perang asing, baik musuh atau pun yang tidak memiliki motif permusuhan, baik militer maupun sipil, akan diawasi hingga berkilo-kilo meter dari perairan Iran, serta jika dibutuhkan untuk melawan, maka Iran memiliki kemampuan untuk melakukannya dari jarak jauh dan sebelum kapal tersebut memasuki perairan Iran.

Seluruh kapal asing dan trans-regional untuk memasuki perairan Teluk Persia harus melewati Laut Oman dan Selat Hormuz, dan harus memberi laporan kepada angkatan perang Iran serta melaporkan identitasnya. Oleh karena itu, penempatan sistem rudal balistik maritim IRGC seperti Hormuz-2 dan Rudal Teluk Persia di pantai Makran dapat meningkatkan kemampuan pertahanan dan ofensif rudal Iran menghadapi setiap ancaman maritim.

Read 93 times

Add comment


Security code
Refresh