Kemajuan Republik Islam Iran dalam Perspektif Ayatullah Khamenei

Rate this item
(0 votes)
Kemajuan Republik Islam Iran dalam Perspektif Ayatullah Khamenei

 

Tanggal 25 November adalah salah satu lembaran emas sejarah Iran, di mana orang-orang yang mencari Allah dan jujur ​​menjadi sasaran ujian berat.

Orang-orang pemberani di Isfahan, kota budaya dan seni Iran, mempersembahkan hampir dua puluh tiga ribu syahid kepada Revolusi Islam selama tahun-tahun Pertahanan Suci, tetapi hari kedua puluh lima Aban 1361 HS adalah hari yang tak terlupakan. Pada hari ini, jenazah 360 pemuda Isfahan yang semuanya syahid dalam operasi yang disebut "Operasi Muharam" diiringi dan dibawa di atas pundak masyarakat Isfahan, dan hanya beberapa hari kemudian, 250 syahid lainnya yang syahid di operasi yang sama dimakamkan di Isfahan, mereka dimakamkan di kota yang sama.

Dalam kata-kata Pemimpin Besar Revolusi Islam, Jika di suatu tempat di dunia, suatu hari, 360 pemuda berlumuran darah dibawa ke antara orang-orang dan dikuburkan, kota itu akan lumpuh pada hari itu, kota itu akan runtuh, tetapi Isfahan tidak lumpuh. Dalam berita kami dan laporan kami yang sudah pasti bahwa pada malam itu, sejumlah besar anak muda, dan di hari-hari berikutnya, bahkan lebih banyak lagi yang maju ke depan medan tempur. Pada malam yang sama, sebuah kafilah besar yang mendukung para syuhada meninggalkan Isfahan.

Pertemuan warga Isfahan dengan Ayatullah Khamenei
Ayatullah Khamenei menyebut Isfahan sebagai kota ilmu dan iman serta pendidik ulama, kota seni dan warisan seni yang berharga, dan salah satu kota revolusioner terbaik dan mengingatkan bahwa dalam Pertahanan Suci orang-orang pemberani terkenal seperti Shahid Kharazi dan Shahid Kazemi, dua pasukan penerobos mengelola kota ini. Menurutnya, Orang-orang Isfahan benar-benar pantas kami tidak tahu siang dan malam untuk melayani mereka.

Pemimpin Besar Revolusi Islam, dalam menjelaskan alasan tantangan arogansi dengan Republik Islam, menunjuk pada pemikiran demokrasi liberal, di mana dengan landasa ini, Barat melakukan penjarahan sumber daya negara-negara  di dunia selama tiga abad hingga Eropa yang miskin menjadi kaya dengan mengorbankan banyak negara-negara kaya. Mereka mengatakan, kebebasan dan demokrasi, kebebasan dan rakyat. Dengan berbagai istilah ini, mereka menaklukkan negara-negara. Namun mereka melakukan semua yang mereka bisa melawan kebebasan dan rakyat setiap negara.

Rahbar mengutip negara Afghanistan sebagai contoh yang dekat dan jelas, di mana Amerika menyerang negara ini dengan dalih pemerintah negara ini tidak demokratis. Namun setelah 20 tahun kejahatan dan penjarahan, pemerintah yang sama yang telah mereka lawan berkuasa dan mereka pergi dengan aib.

Ayatullah Khamenei menambahkan, “Selama tiga ratus tahun, pertama Eropa, kemudian Amerika, bergerak dengan logika demokrasi liberal. Sekarang, jika ada pemerintah dan satu sistem di dunia yang menolak logika demokrasi liberal dan memberikan identitas kepada rakyat negaranya dengan logika nyata, menghidupkan mereka, menyadarkan mereka, memperkuat mereka dan berdiri menghadapi demokrasi liberal , ini membatalkan logika demokrasi liberal. Dan ini adalah Republik Islam. Demokrasi liberal didirikan di atas negasi agama, dan Republik Islam didirikan di atas agama. Mereka mengaku sebagai rakyat, dan Republik Islam secara harfiah adalah sistem rakyat."

Pemimpin Besar Revolusi Islam menekankan bahwa kemajuan Republik Islam dan pengakuan para analis tentang kemakmuran Iran tidak dapat diterima oleh Barat, dan oleh karena itu, “Tantangan mendasar bagi kita di negara saat ini adalah tantangan kemajuan dan stagnasi. Atau katakanlah tantangan kemajuan dan keterbelakangan. Karena berhenti berarti mundur, dan siapa pun yang berhenti sebenarnya akan mundur. Karena dunia bergerak maju, jika Anda diam, Anda akan tertinggal. Masalahnya adalah kami maju, kami mencari kemajuan, mereka ingin ini tidak terjadi. Semua kekuatan dunia yang angkuh, terutama Amerika dan Eropa, serakah, gelisah, kesal di depan kemajuan Republik Islam ini, sehingga mereka memasuki lapangan dan melakukan segala yang mereka bisa. Tentu saja, mereka tidak bisa berbuat apa-apa. Mereka belum bisa sampai sekarang, dan mereka juga tidak akan bisa setelah ini."

Pertemuan warga Isfahan dengan Ayatullah Khamenei
Rahbar Islam menyebut AS sebagai garis depan kampanye melawan sistem Islam dan berkata, Selama bertahun-tahun setelah kemenangan Revolusi Islam, semua presiden Amerika Serikat, termasuk Carter, Clinton, dan Obama yang berasal dari Demokrat, dan Reagan, Bush, dan orang yang otaknya agak masalah Republikan, hingga presiden yang tidak punya kesadaran dan indera yang ingin menyelamatkan rakyat Iran, semua orang berdiri di depan Republik Islam Iran dan mendapat bantuan dari semua orang yang mereka bisa, termasuk rezim Zionis dan beberapa negara di kawasan, sekalipun demikian, kami mengalami kemajuan dan bergerak ke depan. Berbagai kemajuan ini mengokohkan sistem dan memberinya kekuatan.

Ayatullah Khamenei melanjutkan dengan mengajukan pertanyaan, "Bagaimana kita bisa maju?" Mereka mengatakan bahwa kemajuan membutuhkan banyak alat, tetapi alat yang paling penting untuk kemajuan adalah harapan. Rahbar menambahkan, "Harapan adalah alat yang paling penting untuk kemajuan, dan musuh terfokus pada hal ini. Musuh menggunakan semua kekuatannya untuk menimbulkan keputusasaan, untuk menimbulkan kebuntuan. Bahkan seorang anak muda yang tidak akrab dengan masalah dunia, terkadang Anda melihat dia terpengaruh, dia juga kecewa. Ketika dia kecewa, dia tidak bekerja. "Kemajuan membutuhkan harapan"."

Rahbar menyinggung beberapa contoh kemajuan dan pergerakan maju dalam beberapa minggu terakhir dan berkata, Ilmuwan Iran telah mencapai metode baru untuk mengobati leukemia, membumikan salah satu peralatan ekstraksi minyak dan gas, pembukaan jalur kereta api di bagian Sistan dan Baluchistan, yang merupakan bagian penting dari perkeretaapian Utara-Selatan, membuka beberapa pabrik, mendirikan kilang lepas pantai pertama, mengoperasikan 6 pembangkit listrik, membuka salah satu teleskop terbesar di dunia, meluncurkan roket pembawa satelit dan meluncurkan rudal baru. Semua ini contoh gerakan maju negara pada saat musuh berusaha mencegah gerakan ini dengan beberapa gangguan.

Menurut Rahbar, “Tindakan-tindakan ini penting karena merupakan tanda gerakan dalam masyarakat. Berarti  masyarakat tidak stagnan, bergerak, dan maju. Sangat penting bahwa masyarakat maju dan bergerak. Pemuda Iran hidup dan termotivasi, bahkan di hari-hari ketika musuh menebar kejahatannya."

Mempertimbangkan kerusuhan beberapa minggu terakhir di Iran, di bagian lain pidatonya, Pemimpin Besar Revolusi Islam mengatakan bahwa tujuan utama dari mereka yang melakukan kerusuhan adalah untuk membawa rakyat ke medan, tetapi karena mereka gagal membawa orang-orang ke medan, mereka melakukan kejahatan agar mereka bisa membuat letih para pejabat. Cara pandang ini menurut Rahbar adalah salah karena kejahatan ini membuat orang semakin tidak suka dan membenci mereka. Meskipun insiden, kejahatan, dan perusakan seperti itu menimbulkan masalah bagi orang-orang dan bisnis, tetapi orang-orang di belakang dan di balik layar dari kejahatan ini jauh lebih rendah daripada yang dapat merusak sistem.

Rahbar menekankan, “Tanpa ragu, kejahatan ini akan dibersihkan. Pada waktu itu, bangsa Iran akan terus maju di lapangan dengan lebih kuat dan semangat yang lebih segar."

Ayatullah Al-Udzma Sayid Ali Khamenei, Pemimpin Besar Revolusi Islam
Dalam hal ini, Ayatullah Khamenei menunjuk pada perang Ahzab di masa awal Islam dan perang yang dipaksakan oleh Irak terhadap Iran, dan mempertimbangkan kemampuan untuk membuat peluang dari ancaman sebagai bagian dari sifat bangsa yang beriman. Rahbar mengingatkan, Dalam perang Ahzab, semua suku musyrik maju ke medan tempur. Bukan saja hati orang-orang beriman tidak gentar, tetapi dengan mengingat janji Allah, bertambah keimanan mereka dan mereka mengubah ancaman ini menjadi peluang. Sama seperti bangsa kita juga mengubah ancaman menjadi peluang dalam Pertahanan Suci dan melawan perang Ahzab dan dukungan menyeluruh dari kekuatan melawan agresor. Bahwa semua kekuatan bangkit untuk mendukung Saddam, peluang ini menunjukkan kepada seluruh dunia bahwa bangsa Iran tidak akan gagal.

Pemimpin Besar Revolusi Islam juga mengingatkan bahwa dalam gangguan ini, bahkan dari apa yang disebut ancaman ini – yang sekarang mereka anggap sebagai ancaman bagi bangsa Iran – bangsa Iran menunjukkan kebenaran dan orientasinya dengan kehadiran yang besar.

Rahbar berkata, "Tanggal 13 Aban tahun ini berbeda dari tahun-tahun sebelumnya. Beberapa orang turun ke jalan atas permintaan Amerika, [tetapi] bangsa besar Iran datang pada 13 November dan berteriak melawan Amerika. Contoh dari tanggal 13 Aban. Contoh lain adalah penguburan para syahid ini. Seorang syahid terkasih dan seorang pemuda syahid akhir-akhir ini - di antara syahid terkasih yang syahid keamanan, syahid Basiji, syahid kepolisian, anggota masyarakat yang syahid - misalnya, mari kita asumsikan syahid Ruhollah Ajamian, yang merupakan pemuda tak dikenal. Artinya menyarankan agar rakyat Iran turun ke jalan."

Ayatullah Khamenei menyebutkan peluang lain yang tercipta dari kerusuhan, munculnya para pelaku di balik layar yang mengaku berpihak pada bangsa Iran dan menambahkan, Permusuhan dengan semua keinginan dan kesucian bangsa Iran berarti permusuhan dengan Islam, membakar Al-Quran, membakar masjid, permusuhan dengan Iran dan membakar bendera dan tidak menghormati lagu kebangsaan, mengungkap wajah para pelaku di balik layar yang sebenarnya.

Read 78 times