Sheikh Hurr Amili

Rate this item
(0 votes)
Sheikh Hurr Amili

 

Muhammad bin al-Ḥasan bin Ali bin al-Ḥusayn al-Ḥurr al-ʿĀmili, pakar hadis dan ahli fikih adalah ulama abad ke-11 Hijriah dan termasuk ulama yang berhijrah ke Iran dari Jabal Amil. Melalui bukunya Wasail al-Syiah, ia juga dikenal dengan Sahibul Wasail.

Hurr Amili dilahirkan malam Jumat 8 Rajab tahun 1033 Hq di desa Mashghari, Jabal Amel dan dari keluarga beragama serta pecinta Ahlul Bait as. Tempat kelahiran Sheikh Hurr Amili adalah salah satu daerah Syiah dan banyak mengeluarkan ulama besar. Daerah ini terkenal sebagai daerah Syiah karena berakar dari lokasinya sebagai tempat pengasingan Abu Dharr al-Giffari.

Terkait hal ini, Sheikh Hurr Amili di bukunya menulis, “Ketika Abu Dharr di zaman Utsman diasingkan ke Syam (Suriah), dan untuk beberapa waktu tinggal di sana, banyak warga yang kemudian masuk Syiah. Kemudian Muawiyah mengasingkannya ke sebuah desa dan kemudian Abu Dharr tiba di Jabal Amel dan saat itu banyak warga di daerah tersebut masuk Syiah.”


Qadhi Nurullah Syusytari terkait hal ini menulis, “... Tidak ada desa seperti desa ini yang melahirkan banyak pakar fikih dan ulama Syiah. Seakan-akan takdir waktu adalah baginya untuk memasuki alam semesta di salah satu tempat spiritual terbaik.”

Beberapa sejarawan menganggap Syekh Hurr Amili sebagai keturunan Hurr Ibn Yazid Riyahi, salah satu sahabat Imam Hussein as. Keluarga Sheikh Hurr Amili dikenal karena ilmu pengetahuan, sastra, dan ahli hukum (fikih). Ayahnya adalah seorang cendekiawan dan penulis yang kuat yang mengajar anak-anaknya sendiri, dan ibunya adalah seorang wanita suci dan saleh yang dikenal oleh para tetua dengan kasih karunia dan kesopanan. Sheikh Hurr menghabiskan pendidikan dasarnya dengan ayah, kakek, paman dan sepupunya, yang semuanya adalah ahli fikih dan ulama pada waktu itu.

Kemudian Sheikh Amili pergi ke Juba’ dan belajar dari Sheikh Zainul Abidin, cucu Syahid Thani dan Sheikh Hussein Zahiri. Sheikh Zahiri merupakan guru pertama yang mengijinkan Sheikh Amili meriwayatkan hadis. Ijin rawi dalam istilah keilmuan Islam adalah ijin lisan atau tertulis seorang guru kepada muridnya yang terpercaya untuk menukil hadis.

Faktganya hanya mereka yang mendapat ijin menukil hadis dan pakar ilmu hadis yang mendapat ijin dari ulama besar di zamannya untuk meriwayatkan hadis. Manfaat tradisi ini adalah riwayat hadis Syiah akan terjaga dari penambahan atau campur tangan manusia dan dari penambahan hadis-hadis palsu di kitab hadis Syiah.

Di antara ahli hukum Syiah, Sheikh Hurr dianggap sebagai "Akhbari" dalam hal kebijakan ilmiah. Gelar "Akhbari Gari" atau "Akhbari" mengacu pada sekelompok ahli hukum Syi'ah yang menganggap cukup mengikuti riwayat dan hadits Nabi dan para Imam (as) untuk mencapai aturan syariah dan kewajiban ilahi. Kebalikan dari mereka adalah fuqaha (pakar fikih) yang meyakini kebijakan ijtihad dan mereka dikenal sebagai "usuli" (fundamentalis).

Kaum fundamentalis percaya bahwa untuk menemukan aturan dan aturan agama, selain teks Al-Qur'an dan hadis, kita juga membutuhkan inferensi rasional. Tentu saja, para ulama akhbari dan usuli dalam keyakinan dan isu-isu teologis tidak memiliki perbedaan, dan perbedaan mereka hanya dalam metode ilmiah dan metode mencapai hukum syariat. Sheikh Hurr Ameli dianggap sebagai akhbari yang moderat dan tanpa menimbulkan perselisihan dengan ulama fundamentalis, ia mengejar metode ilmiahnya dalam ketenangan total

Sheikh Hurr Amili tetap di Jabal Amel sampai usia empat puluh tahun dan pada 1073 H pergi ke Iran untuk berziarah ke makam suci Imam kedelapan, Imam Ali bin Musa al-Ridha (as). Selama perjalanan ini, ulama maktab (aliran) Ahlul Bait as ini memutuskan untuk dekat dengan Imam Ridha as dan penduduk kota suci Mashhad di akhir hayatnya, dan untuk mengajar dan menulis dengan damai. Aula kuliah Shekh Hurr Ameli di Mashhad diterima dengan baik oleh para siswa yang rajin dan haus akan ilmu-ilmu Ahlul Bait as dan menjadi sangat terkenal dan ia banyak mendidik ulama besar. Selama tinggal di Iran, ia mengunjungi Karbala dan Najaf dua kali. Dia pernah melakukan perjalanan ke Isfahan dan selama perjalanan yang sama dia bertemu Allamah Majlisi dan meminta izin untuk meriwayatkan hadist.

Sheikh Hurr Amili dikenal karena kebebasan dan keberaniannya, dan dia melakukan apa yang dia yakini. Suatu hari, ahli hukum besar ini diundang ke Majlis Shah Soleiman Safawi di Isfahan. Shah Soleiman adalah seorang raja yang tidak kompeten yang terkenal karena minuman kerasnya, penindasan dan kecerobohannya. Untuk seorang ulama seperti Sheikh Hurr, tidak menyenangkan untuk hadir di kerajaan dengan deskripsi ini, tetapi cara dia hadir di majelis ini sedemikian rupa sehingga dia menunjukkan ide shekh tentang raja kepada semua orang dan menyebabkan raja dihina.

Sheikh Hurr Amili masuk ke majlis (pertemuan) dan tanpa izin raja, naik ke tempat tertinggi di pertemuan dan bersandar di sisi singgasana raja, sementara hanya ada satu bantal antara dia dan Raja Soleiman! Dengan melakukan itu, sheikh menunjukkan penentangannya atas legitimasi dan superioritas raja atas orang lain. Penonton terkejut dan menunggu reaksi raja.

Shah Soleiman bertanya kepada orang-orang di sekitarnya, "Siapakah orang yang begitu kasar ini?" Mereka mengatakan bahwa dia adalah seorang ilmuwan besar dan ahli hukum terkenal. Raja, yang marah dengan kecerobohan shekh, berkata kepada shekh yang duduk di sebelahnya: "Apa perbedaan antara Hurr dan Khar?" (Dalam bahasa Persia, kata hurr dan keledai ditulis mirip satu sama lain sehingga berbeda hanya di satu titik) Sheikh menjawab dengan lantang: Seukuran bantal! Raja menyesali pertanyaannya dan di hadapan keberanian dan kesediaan sheikh untuk menjawab, dia tidak menemukan cara untuk mempertahankan keterkejutannya yang tidak adil.

Lukisan Shah Soleiman Safawi
Setelah kejadian ini, Shah Soleiman menjadi ingin tahu lebih banyak tentang Sheikh Hurr dan ketika dia mengenali posisi dan statusnya, dia bertindak atas saran orang bijak dan mengundangnya ke Isfahan, tetapi sheikh tidak menerima dan tetap tinggal di Mashhad. Shah juga mengangkatnya sebagai hakim dan Syekh al-Islami dari Mashhad.

Ulama besar ini meninggalkan banyak karya. Para peniliti menyebut Sheikh Hurr Amili meninggalkan 55 kitab dan catatan (risalah/artikel). Ulama besar ini memiliki metode teliti dan detail dalam menyusun kitabnya. Ia merujuk pada banyak teks untuk setiap hadist saat melakukan penelitiannya dan menganalisa berbagai ibarat dan bahasa dengan teliti serta memilih yang lebih fasih dan benar.

Salah satu karya Sheikh yang berharga dalam karya-karyanya adalah ia mempelajari dan meneliti hadis-hadis yang kompleks dan sulit serta berusaha memudahkan pembaca untuk memahami dengan menjelaskan dan menjelaskan. Sheikh juga memberikan perhatian khusus pada kumpulan hadits yang terbengkalai karena tersebar di berbagai buku. Padahal, jika seorang peneliti ingin mengetahui hadis-hadis tersebut, ia harus menghabiskan banyak waktu. Beberapa buku Syekh, seperti "Isbat al-Huda" dan "Jawahir al-Sunnah", telah ditulis untuk mengintegrasikan hadis-hadis yang tersebar tentang topik tertentu, yang sangat membantu para ilmuwan setelahnya. "Isbat al-Huda" termasuk hadits membuktikan kenabian dan Imamah dan menceritakan mukjizat Nabi (Saw) dan dalam buku "Jawahir al-Sunnah" Shekh telah mengumpulkan hadits diriwayatkan oleh Nabi (Saw) dan para Imam (as) dari firman Allah. Hadits semacam itu disebut hadits qudsi.

Buku yang paling kita kenal dengan Sheikh Hurr adalah buku berharga "Wasa'il al-Syi'ah". Karya ini merupakan salah satu buku referensi di bidang hadits Ahlul Bait as, yang memiliki kredibilitas dan kepercayaan khusus di antara buku-buku hadits. Dalam buku ini, penulis telah mengumpulkan lebih dari tiga puluh ribu hadis fikih yang dibutuhkan para ahli hukum dalam menurunkan aturan-aturan agama.

Sheikh Hurr Amili memulai kitab tersebut dengan hadits-hadits tentang ibadah dan kemudian, menurut rutinitas kitab-kitab fiqih, telah membaginya dari pembahasan taharah (bersuci)  hingga masalah diyah (denda). Sheikh menulis dua pertiga dari karya besar ini di kampung halamannya "Mashghar" dan menyelesaikannya pada tahun 1088 H di kota suci Mashhad. Kitab Wasa’il al-Syiah telah menjadi sumber penting bagi para ulama Syi'ah sejak awal pendidikan mereka hingga masa ijtihad sejak mereka ditulis hingga saat ini.


Sheikh Harr Ameli, selain menjadi ahli hukum yang cakap dan narator yang brilian, juga seorang penyair yang kuat dan penulis yang produktif. Koleksi puisinya memiliki lebih dari dua puluh ribu bait. Sheikh juga telah banyak menyusun isu fikih, sejarah dan lainnya dalam bentuk berbagai puisi. Mengungkapkan materi ilmiah yang berat dalam bahasa puisi sangat berpengaruh terhadap mudah dan manisnya pembelajaran materi ilmiah yang berat. Dia juga memiliki keahlian khusus dalam metode puitis. Misalnya, ada 29 puisi pujian Ahlul Bait, yang berima kumpulan ayat setiap puisi dengan salah satu huruf abjad.

Setelah 72 tahun dari usianya yang penuh perjuangan dalam menjelaskan dan memperkuat mazhab Ahlul Bait as, ulama besar ini meninggalkan dunia fana. Jenazahnya di makamkan di komplek makam suci Imam Ridha as. Dalam beberapa tahun terakhir, di bangun komplek makam khusus bagi Sheikh Hurr Amili.

Read 385 times