Mirza Abolghasem Gilani

Rate this item
(0 votes)
Mirza Abolghasem Gilani

 

Mirza Abolghasem Gilani atau dikenal dengan Mirza-ye Qomi. Di zamannya, ia kenal sebagai ulama Syiah terpandai dan terbesar.

Metode dan padangannya untuk beberapa waktu mendominasi Hauzah Ilmiah Isfahan, Najaf, Mashad dan Tehran. Ia menulis kitab Qavanin yang selama bertahun-tahun menjadi salah satu mata pelajaran wajib di Hauzah Ilmiah Syiah.

Di Islam, ulama menempati posisi penting dan tinggi setelah Rasulullah Saw dan para Imam Maksum as. Terkait kedudukan ulama, Imam Shadiq as berkata, "Keutamaan ulama atas hamba seperti malam keempa belas di atas bintang-bintang yang lain dan menurut para ilmuwan, mereka adalah pewaris para nabi ilahi."

Jika kita melihat hadis dan riwayat serta ayat Alquran, kita menyaksikan derajat dan posisi seperti ini yakni pewaris nabi hanya milik ulama yang menggunakan ilmunya untuk melayani Tuhan dan membimbing masyarakat ke arah kebahagian abadi.

Mirza Abolghasem Gilani, yang dikenal sebagai Mirza-ye Qomi, lahir pada tahun 1739 M di Distrik Japelaq, Kabupaten Azna, Provinsi Lorestan, Iran. Ia dibesarkan di Japelaq. Ia juga dikenal sebagai Mirza-ye Qomi karena tempat tinggalnya di Qom.

Mirza Abolghasem Gilani, putra Mullah Mohsen (Mohammad Hassan), berasal dari Shaft, Provinsi Gilan. Ayahnya pergi dari Shaft ke Japelaq, di mana ia menikah dan Mirza Abolghasem lahir pada pertengahan abad kedua belas tahun 1151 H (1739 M). Ayah Mirza, Hassan ibn Nazar Ali Keikhi Rashti, adalah orang yang berbudi luhur dan menulis buku "Kas al-Sa'ilin" (Arab: السائلین, artinya: Piala Penanya) dengan gaya Kashkul. Ibu Mirza juga putri dari guru ayahnya Mirza Hedayatullah dan berasal dari keluarga ulama.

Mirza-ye Qomi untuk melanjutkan jenjang pendidikiannya di tahun 1174 H pergi ke Karbala dan belajar di Hauzah Ilimah Imam Husein as. Selama menempuh pendidikan di Karbala, ia belajar di bawah Ayatullah Wahid Behbahani, ulama terkenal di zaman itu. Dari ulama ini, Mirza-ye Qomi mendapat ijin ijtihad dan meriwayatkan hadis. Kemudian Mirza-ye Qomi kembali ke Iran dan tinggal di kota Qom. Selama di Qom untuk waktu yang singkat, Mirza-ye Qomi meraih kemajuan besar dan sedikit-demi sedikit keutamaan akhlak dan ketinggian ilmunya semakin terkenal di kalangan masyarakat dan menyebar ke berbagai kota lain.

Saat itu, dengan dukungan ulama dan guru besar hauzah ilmuah Iran dan Irak, Mirza Abolghasem Gilani dipercaya sebagai marja Syiah, dan kemudian ia dikenal dengan sebutan Mirza-ye Qomi. Selama di Qoma, Mirza aktif mengajar dan menulis buku, mengeluarkan fatwa dan berdakwa serta memimpin shalat Jumat di Masjid Jami' Qom. Berkat kerja keras Mirza-ye Qomi, kota Qom sedikit demi sedikit mulai maju di bidang keilmuan yang sebelumnya pernah hancur akibat serangan bangsa Afghanistan. Seiring dengan semakin maraknya Hauzah Ilmiah Qom, pusat keilmuan dan fikih di Iran pindah dari Isfahan ke Qom.

Mirza-ye Qomi sangat gigih dan berusaha keras dalam menimbal ilmu. Selama masa belajar, ia belajar dengan sungguh-sungguh dan bekerja keras. Ia memiliki jadwal bagi aktivitas hariannya dan tidak melalaikan belajar. Kecintaannya akan belajar sampai membuat dirinya mengurangi waktu tidur. Bahkan dikatakan bahwa dia meletakkan piring tembaga di atas lampu minyak yang dia gunakan untuk belajar, dan setiap kali dia tertidur, dia akan meletakkan tangannya di piring tembaga dan tidur, dan segera setelah itu berlalu, piring itu akan menjadi panas dan Mirza akan kepanasan dari tangannya, dia akan bangun dan melanjutkan studinya. Jumlah kerja keras Mirza dalam mencari ilmu ini mungkin tampak berlebihan bagi sebagian orang, namun bagi Mirza, karena keinginannya yang besar atas pengetahuan, kesenangan menuntut ilmu lebih tinggi dari kesenangan lainnya.

Mirza-ye Qomi mulai menulis sejak muda saat belajar di Khansar dan mulai menulis dan menyusun buku, namun sebagian besar karyanya ia tulis selama tinggal di Qom. Dia memiliki tulisan-tulisan yang berharga di sebagian besar ilmu-ilmu Islam seperti yurisprudensi, prinsip-prinsip, teologi, semantik, ilmu ma'ani dan bayan. Karya terpenting Mirza-ye Qomi adalah buku "Qawanin al-Usul" dalam bahasa Arab. Buku ini adalah kursus lengkap tentang ilmu usul fiqih. Ilmu usul fiqih adalah ilmu di mana metode yang benar untuk mencapai aturan syari'at dan dengan menggunakan dalil rasional.

Jilid pertama kitab Qawanin al-Usul berisi topik kata-kata (al-alfadh) dan volume kedua berisi topik rasional (aqli). Buku ini sudah lama menjadi buku ajar seminari-seminari Syi'ah. Selain menguasai berbagai ilmu keislaman, Mirza juga sangat berbakat dalam puisi dan kaligrafi, dan ia memiliki lebih dari lima ribu karya bait puisi dalam bahasa Persia dan Arab serta tulisan-tulisan indah dalam bahasa Arab dalam bentuk kaligrafi Naskhi dan Nastaliq.

Mirza-ye Qomi, selain sebagai tokoh ilmu fiqih, usul fiqih dan ilmu-ilmu agama lainnya, juga merupakan teladan yang terpuji dari para pengikut Ali bin Abi Thalib (as) dalam etika dan moral. Kerendahan hati, hidup sederhana, keberanian, disiplin dan ketekunan, bahasa yang baik dan jauh dari segala keburukan dan berlebihan, ketekunan dalam urusan umat Islam dan menyelesaikan masalah mereka adalah beberapa karakteristik yang tertanam dalam diri orang besar ini. Semua ini adalah cahaya matahari ketulusan yang bersinar di dadanya. Dunia besar ini memberikan perhatian khusus untuk memenuhi kebutuhan orang miskin dan membutuhkan, sehingga selama hidupnya ia mendedikasikan hartanya dengan cara ini.

Mirza-ye Qomi sezaman dengan dua raja Qajar bernama Agha Mohammad Khan dan Fath Ali Shah. Perlakuannya terhadap Fath Ali Shah Qajar sangat menarik dan instruktif. Ulama besar ini tidak memutuskan hubungan dengan raja dan terkadang terjadi pertemuan di antara mereka, namun hubungan ini tidak pernah membuat Mirza-ye Qomi mengundurkan diri dari tugasnya sebagai ulama. Mirza, yang bagaimanapun juga tidak meninggalkan amar makruf dan nahi munkar, berbicara kepada raja dalam bahasa petunjuk dan tidak ragu-ragu untuk memperingatkannya terlepas dari semua kekuatannya. Diriwayatkan bahwa dalam salah satu pertemuannya dengan Shah, di tengah percakapan, dia berbicara kepada Shah: O Shah! Perlakukan orang dengan adil karena saya takut saya akan dihukum oleh Tuhan karena pergaulan saya dengan Anda! Dan dalam pertemuan lain dia menyentuh janggut panjang raja dan berkata: "Wahai Shah! Jangan biarkan janggut ini terbakar dengan api neraka pada hari setelah kebangkitan!"

Dikatakan bahwa Fath Ali Shah Qajar melakukan perjalanan ke kota Qom dan karena dia tidak memiliki istana dan tempat peristirahatan di Qom, dia pergi ke pemandian kota pada suatu pagi untuk mandi. Pada saat itu, pemandian Iran adalah perbendaharaan, artinya pemandian tersebut memiliki beberapa kolam air yang masing-masing digunakan untuk tahap pencucian. Ketika Fath Ali Shah memasuki perbendaharaan, dia memperhatikan bahwa ada orang lain di sudut perbendaharaan. Dia bertanya kepada teman-temannya, "Siapa orang ini?" Mereka menjawab bahwa dia adalah Mirza-ye Qomi, marja taklid Syi'ah yang agung. Raja pergi ke depan. Mirza sangat biasa. Shah berkata kepada Mirza: Apakah Anda mengenal saya? Saya Shah, Fath Ali Shah Qajar!! Mirza, yang menggunakan setiap kesempatan untuk membimbing orang-orang, memanfaatkan kesempatan itu dan berkata: Tidak, saya tidak tahu. Raja memiliki mahkota, takhta, kain halus, gaun kasmir dan ikat pinggang emas di pinggangnya. Tuan-tuan, Anda tidak memiliki semua ini. Anda sekarang adalah Fath Ali! Tapi saya Mirza-ye Qomi, karena semua modal saya ada pada saya: ilmu, pengetahuan, makrifat, tafsir, fiqih dan usul fiqih. Jadi saya Mirza-ye Qomi, marja taklid, tetapi Anda menjadi raja ketika memakai pakaian kebesaran dan berada di istana. Jika kita berdua dibiarkan di padang pasir seperti kita sekarang, saya tidak kehilangan apa-apa, tetapi Anda kehilangan segalanya, jadi berhati-hatilah. Dengan cara ini, Mirza Qomi ingin mengingatkan Fath Ali Shah bahwa apa yang berharga “ Itu adalah keberadaan manusia dan kesempurnaannya, bukan pakaian dan harta benda dan bahkan takhta kerajaan."

Seperti yang telah kami katakan, poin terpenting dalam karakter moral Mirza-ye Qomi adalah ketekunannya dalam menasehati dan membimbing dan menganjurkan kebaikan dan melarang kejahatan. Ulama saleh ini, tanpa rasa takut sedikit pun terhadap kekuasaan dan hegemoni raja-raja Qajar, menasihati dan memperingatkan mereka agar tidak melakukan penindasan dan pengembaraan di lembah kekafiran dan penyimpangan dari agama. Kami telah mendapatkan dua surat dari Mirza-ye Qomi dengan tema ini yang ditujukan kepada raja-raja Qajar, salah satunya tampaknya ditulis kepada Agha Mohammad Khan Qajar pada usia 50 tahun dan yang lainnya kepada Fath Ali Shah Qajar pada usia 80 tahun. Surat-surat ini, yang dikenal sebagai surat bimbingan Mirza-ye Qomi, diterbitkan dengan nama yang sama. Karena pentingnya isi surat instruksi, kami akan mendedikasikan program berikutnya untuk berkenalan dengan teks yang berharga ini.

Read 200 times

Add comment


Security code
Refresh