Imam Khomeini; Pemimpin Karismatik

Rate this item
(0 votes)
Imam Khomeini; Pemimpin Karismatik

 

Kemenangan Revolusi Islam Iran memasuki usianya ke-42. Tak diragukan lagi revolusi ini tak dapat dipisahkan dari nama Imam Khomeini, sosok pemimpin karismatik Revolusi Islam di Iran yang berhasil menggulingkan rezim Shah Pahlevi dan membentuk pemerintahan republik Islam.

12 Bahman 1357 Hs (Februari 1979) hari yang dipenuhi semangat perjuangan dan tak pernah terlupakan di Iran. Imam Khomeini setelah bertahun-tahun menjalani pengasingan dan jauh dari tanah air, akhirnya kembali dengan penuh kehormatan dan disambut rakyat Iran. Ribuan orang memadati bandara udara Mehrabad di Tehran untuk menyambut pemimpin karismatik mereka yang kembali ke tanah air.

Ketika pesawat yang membawa Imam mendarat, hati-hati rakyat Iran berdetak dan rindu ingin bertemu dengan pemimpin mereka. Mereka saling berlomba untuk bertemu dengan Imam. Jalan yang akan dilalui Imam dari bandara Mehrabad hingga kompleks Behest-e Zahra dihiasi dengan rangkaian bunga. Warga menghiasi jalan berkilo-kilo meter dengan bunga untuk mengenang para syuhada.

Pintu Boeing 747 terbuka dan Imam datang dan kemuliaan abadi mengalir dalam banjir pecinta provinsi dan menghujani jiwa-jiwa yang kehausan seperti hujan yang lembut. Seperti Ibrahim Khalil, dia menghancurkan berhala taghut dan berjanji segera akan terbit Republik Islam.

Keharuman salawat, harumnya bunga mawar dan bunga merah rakyat kepada Imam bangsa, menandai dimulainya babak baru. Ya, "Ruhullah" datang dan sorak-sorai kemenangan terdengar di rumah-rumah dan jalanan. Selamat datang di musim semi. Selamat datang, Imam!


Rakyat beriman Iran memandang seruan anti kezaliman oleh Imam Khomeini sebagai seruan kebenaran. Mereka menyaksikan seorang keturunan suci, arif dan penyayang bangkit mengidupkan agama dan nilai-nilai Islam bukan karena hawa nafsu, tapi seperti leluhurnya Imam Husein as. Dengan demikian, rakyat Iran menyambut seruan Imam Khomeini dan melawan kezaliman, seperti ombak kuat melawan para taghut. 

Revolusi Islam menjadi seperti matahari yang terbit dengan jiwa-jiwa yang lelah akan penindasan, penghinaan, ketergantungan, ketidak-beragama, korupsi dan kejahatan yang menghancurkan suatu masyarakat, berharap dapat bangkit, menciptakan perubahan dan mengubah struktur sosial politik masyarakat ke arah yang lebih baik. Imam Khomeini bukan hanya seorang revolusioner, tetapi juga menciptakan transformasi ini dalam pikiran dan hati bangsa. Koordinasi ini melahirkan sistem Islam yang didasarkan pada partisipasi rakyat dengan slogan “Kemerdekaan, Kebebasan, Republik Islam”.


Syahid Sayid Morteza Avini, salah satu pemikir Iran dan pakar tentang Barat, menulis tentang Imam Khomeini: "Imam Khomeini bukanlah seorang nabi baru, tetapi dia adalah pengingat ... yang mengingatkan orang-orang tentang perjanjian fitrah mereka dengan Tuhan" Manusia mengalami a contoh kolektif umum, seperti para pendahulu mereka, dari Ibrahim dan Ismail hingga Muhammad (SAW), mematahkan periode ketidaktahuan dan memulai era lain. "

Imam, seperti nenek moyangnya yang murni, berusaha untuk mendidik dan memurnikan individu dan masyarakat, dan dengan kata lain, berusaha untuk mempromosikan moralitas yang bajik. Mempromosikan akhlak mulia adalah salah satu perintah Tuhan dalam al-Quran kepada Nabi Muhammad (SAW) sehingga semua Islamis harus menyadari bahwa pemerintah dan politik tidak terpisah dari moralitas dan kebajikan manusia dan spiritual dan masyarakat ideal Islam hanya dapat terealisasi dalam penyatuan kedua wacana tersebut. Terkait hal ini, Allah Swt telah mengingatkan kaum Muslim melalui firmannya di Surah al-Ahzab ayat 21, "Sesungguhnya telah ada pada (diri) Rasulullah itu suri teladan yang baik bagimu (yaitu) bagi orang yang mengharap (rahmat) Allah dan (kedatangan) hari kiamat dan dia banyak menyebut Allah."

Rasulullah (SAW) adalah model tertinggi dari penguasa Islam dan setelah dia Imam Ali (as) menggambarkan manifestasi keadilan sosial dan martabat manusia yang paling indah dalam pemerintahan Islamnya. Imam Khomeini, dengan meneladani para pemimpin agama, berupaya menghidupkan kembali dan menyebarkan nilai-nilai agama di masyarakat. Masyarakat berdasarkan prinsip-prinsip Islam dan yurisprudensi Syiah, di mana kebajikan moral dan spiritual dimanifestasikan.

Pemerintahan seperti itu membutuhkan seorang penguasa yang sendiri komprehensif serta memiliki penguasaan penuh dalam Fiqih (yurisprudensi), pengetahuan agama, ketaatan dan etika , dan Imam Khomeini memiliki kualitas tinggi ini. Sejak usia dini, dia telah berusaha untuk mendidik dirinya sendiri dan memperkuat moral dan kualitas positifnya, dan dia unik dalam mengamati moralitas dan kesalehan. Teman sekamarnya di masa mudanya di Hauzah Ilmiah tahu bahwa Khomeini memiliki dua kualitas khusus: bangun di tengah malam untuk salat malam dan kedua, menghindari ghibah dan mendengar ghibah. Orang yang begitu layak seperti ini sangat menekankan pada kebenaran ucapan dan tindakan, dan dapat dikatakan bahwa "kejujuran dalam ucapan dan tindakan" membuat Imam Khomeini lebih populer daripada karakteristik lainnya.

Imam shalat awal waktu di pesawat
Kejujuran adalah salah satu perintah Tuhan dalam al-Quran dan pedoman pemimpin agama dan salah satu tanda takwa dan iman; Imam Ali (AS)berkata : "Kejujuran adalah pilar iman terkuat" dan "Tuhan mengilhami kebenaran ketika dia mencintai seorang hamba." Imam setia pada apa yang dia katakan dalam kehidupan pribadi dan politiknya. Jika dia menasihati pihak berwenang tentang asketisme dan hidup sederhana, dia akan menjadi panutan yang nyata. Ketika orang-orang Iran melihat manisnya kejujuran dalam perkataan dan perbuatan Imam, kepercayaan mereka pada cita-cita dan jalan Imam meningkat, dan inilah cara mereka mendukung Imam mereka sampai akhir.

Cinta masyarakat kepada Imam Khomeini adalah cinta untuk semua hal yang baik. Cinta dan kasih sayang dari Imam ini mungkin lebih dari itu. Imam menyukai orang dan mencintai mereka. Dia menyebut orang-orang sebagai walinya dan menyebut dirinya pelayan mereka.

Jiwa lembut Imam dan kebaikannya yang tak terlukiskan menarik hati seperti magnet. Imam lebih memperhatikan orang-orang tak mampu dan memperingatkan para pejabat untuk melayani orang-orang dengan ikhlas, terutama yang tertindas. Dia berkata: "Tugas kami dan seluruh pejabat adalah melayani masyarakat dan kita bersama mereka baik dalam kegembiraan maupun kesedihannya, Saya tidak melihat ibadah lebih baik dari melayani mereka yang membutuhkan dan tidak mampu."

Kehidupan Imam disertai dengan hidup sederhana dan kepuasan yang besar. Imam Khomeini, seperti para leluhurnya yang suci, telah memilih hidup sederhana dan jauh dari keduniawian, dan percaya bahwa penguasa masyarakat Islam harus hidup seperti kelas lemah dan menengah. Imam tidak pernah memisahkan dirinya dari orang-orang dan selalu bersama orang-orang dan di sisi mereka. Menurut Pemimpin Tertinggi Revolusi, Ayatullah Khamenei: "Ada tiga keyakinan pada Imam, yang memberinya tekad, keberanian, dan ketekunan. Percaya pada Tuhan, percaya pada rakyat, dan percaya pada diri sendiri. "Ketiga keyakinan ini, dalam keberadaan Imam, dalam keputusan Imam, dalam semua gerakan Imam, menunjukkan diri mereka sendiri dalam arti kata yang sebenarnya."


Imam Khomeini adalah seorang pejabat tinggi dan mistik, dan pada saat yang sama seorang politikus yang cerdas, karismatik, anti-diktator, dan independen dari kekuatan Barat dan Timur. Imam memiliki wawasan dan pengetahuan yang mendalam tentang masyarakat pada masanya dan berita serta kondisi negara lain. Dia adalah orang yang saleh dan sangat disiplin.

Sejak usia muda, imam dikenal karena kebersihan dan disiplinnya, dan salah satu rahasia kesuksesan Imam di ilmu dan perbuatannya, dalam kepemimpinan dan politik, adalah bahwa ia memiliki ketertiban yang baik dalam segala hal. Dia telah menyiapkan meja untuk pekerjaan sehari-harinya di mana pekerjaan Imam termasuk dalam semua jam siang dan malam, kecuali untuk jam-jam malam ketika dia bangun untuk shalat malam dan bermunajat kepada Tuhan. 

Perintahnya sangat tepat sehingga orang-orang di sekitarnya, yang melihat aktivitasnya, menyadari jam berapa sekarang! Karena Imam makan pada waktu tertentu dan tidur pada waktu tertentu dan bangun pada waktu tertentu. Jika mereka punya janji, mereka akan datang tepat waktu. Putrinya Zahra Mostafavi meriwayatkan: "Imam sangat teliti dan teratur sehingga jika mereka terlambat lima menit untuk makan siang, semua orang di rumah akan khawatir mengapa mereka terlambat. Itu berarti kita semua akan diseret ke kamar Imam tanpa sengaja. "Saya melihat, misalnya, Haji Ahmad Agha (putra Imam) datang dan mengajukan pertanyaan kepadanya, dan ini menyebabkan dia terlambat."

Rahbar, Ayatullah Khamenei yang juga murid Imam Khomeini saat menyebut kepribadian gurunya ini mengatakan,,“Alasan mengapa Imam kita yang terhormat berbicara di ruang publik yang luas di negeri ini, ... dalam semua kasus, memiliki efek yang luar biasa, adalah spiritualitasnya, kemurnian batinnya, hubungannya dengan Tuhan, air matanya di tengah malam. ... Pria baja, orang yang peristiwa dan kerusakan yang menimpanya seperti mengguncang suatu bangsa, tetapi ia tetap kokoh dan tidak terguncang, orang yang kebesaran dan hegemoni kekuatan dunia bukanlah apa-apa di hadapan dirinya, namun ia akanu menangis di hadapan keagungan ilahi serta air matanya bercucuran saat berdoa dan memohon bantuan-Nya. "

Di ucapan lainnya terkait Imam Khomeini, Rahbar mengatakan, "Imam disukai Allah karena kedekatan dirinya dengan sang pencipta. Dengan tawakal, ikhlas dan usaha, mari kita lanjutkan jalan beliau."

Read 38 times

Add comment


Security code
Refresh