Mungkinkah Terjadi Israel Spring?

Rate this item
(1 Vote)
Mungkinkah Terjadi Israel Spring?

 

Ketika Benjamin Nenyatanhu, Perdana Menteri Zionis Israel untuk sementara menghentikan rencana reformasi peradilan, para tokoh dan media Israel menyatakan keprihatinan tentang kemungkinan terjadi Israel Spring.

Rezim Zionis Israel menyaksikan demonstrasi publik terbesar dalam beberapa hari terakhir. Beberapa media melaporkan sekitar 700.000 orang memprotes kabinet Benjamin Netanyahu.

Sementara media-media Arab menyebut perkembangan di Wilayah Pendudukan Israel Spring. Gambaran media-media Arab ini dibarengi dengan kemarahan kaum Zionis.

Surat kabar Zionis Haaretz mengkritik pendekatan media-media Arab, terutama Mesir, terhadap demonstrasi saat ini di Wilayah Pendudukan, dan mengumumkan bahwa penggunaan judul Israel Spring dalam liputan berita tentang krisis saat ini di Israel adalah semacam kejutan.

Surat kabar berbahasa Ibrani ini mengecam beberapa media yang menggambarkan perkembangan di Tel Aviv sebagai "akhir dari Israel".

Menanggapi penolakan publik yang meluas terhadap rencana reformasi peradilan, Netanyahu mengumumkan penangguhan sementara rencana ini.

Pada Senin (27/03/2023) malam, setelah banyak tekanan dan konsultasi ekstensif dengan para pemimpin koalisi, Perdana Menteri Rezim Zionis mengumumkan penangguhan rencananya yang kontroversial tentang sistem peradilan rezim ini dan mengatakan, Saya telah memutuskan untuk menghentikan rencana tersebut dan saya memberi waktu untuk berdialog.

Sekalipun demikian, ada dua tindakan Netanyahu membuat para Zionis khawatir.

Tindakan pertama adalah memberhentikan Menteri Perang Zionis Israel. Yoav Gallant, Menteri Perang Kabinet Tel Aviv, termasuk di antara anggota kabinet yang secara terbuka mengkritik rencana reformasi peradilan yang kontroversial.

Pernyataan Gallant menyebabkan Benjamin Netanyahu, Perdana Menteri Rezim Zionis, memecatnya pada hari Minggu (26/3).

Ketika Benjamin Nenyatanhu, Perdana Menteri Zionis Israel untuk sementara menghentikan rencana reformasi peradilan, para tokoh dan media Israel menyatakan keprihatinan tentang kemungkinan terjadi Israel Spring.
Aksi ini dibarengi dengan penentangan yang meluas dari pasukan militer Zionis, dan dukungan mereka terhadap menteri perang rezim ini, serta peringatan dari tokoh-tokoh Zionis.

Ami Ayalon, mantan Direktur Badan Keamanan Zionis Israel (Shin Bet) mengatakan dalam hal ini, Netanyahu mengambil langkah besar lainnya dalam perjalanannya untuk membubarkan tentara dan membahayakan keamanan rezim. Gallant memahami lebih baik dari siapa pun proses berbahaya yang dipimpin oleh pemerintah.

Yuli Edelstein, anggota Partai Likud dan ketua Komite Urusan Luar Negeri dan Perang Knesset, juga memperingatkan tentang konsekuensi pemecatan Yoav Gallant dari Kementerian Perang rezim Zionis dan menyatakan bahwa dia telah mendengar laporan yang mengganggu tentang situasi keamanan.

Menurutnya, Dalam menghadapi situasi keamanan saat ini menjadi jelas ketika kita mengatakan bahwa sekarang bukan waktunya untuk perubahan di Kementerian Perang.

Tindakan kedua Netanyahu adalah memanggil para pendukungnya untuk mengadakan demonstrasi mendukung kabinet.

Demonstran Zionis: Netanyahu Tak Bisa Dipercaya, Kami Tetap di Jalan !
Tindakan Netanyahu ini bisa dibarengi dengan reaksi oposisi yang termobilisasi dan berujung pada terjadinya konflik internal.

Dalam hal ini, Naftali Bennett, mantan Perdana Menteri Zionis dalam pesan audio pada hari Senin (27/3) juga mengakui bahwa "Israel berada pada titik paling berbahaya sejak perang Oktober dengan Mesir pada tahun 1973".

Naftali Bennett, mantan Perdana Menteri Zionis
Sementara poin terakhir adalah, penangguhan sementara rencana reformasi peradilan tidak berarti akhir dari krisis di Wilayah Pendudukan, tetapi itu berarti upaya Netanyahu untuk mengalahkan gagasan "melewati Netanyahu".

Seruan Netanyahu dan persatuan oposisi dapat menjadi dasar kelanjutan krisis saat ini dan realisasi dari Israel Spring.

Read 684 times