Hubungan Berkembang Iran dan Negara-negara Amerika Latin

Rate this item
(0 votes)
Hubungan Berkembang Iran dan Negara-negara Amerika Latin

 

Hubungan Republik Islam Iran selama beberapa dekade terakhir dengan berbagai negara yang menentang kebijakan dan langkah hegemoni Barat, khususnya AS senantiasa mengalami peningkatan.

Sekaitan dengan ini, Iran menjalin hubungan baik dengan sejumlah negara Amerika Latin seperti Kuba, Venezuela dan Nikaragua disampin Bolivia yang memiliki sejarah panjang dalam melawan imperialisme dan hegemoni global pimpinan Amerika Serikat. Iran bersama negara-negara ini serta di berbagai forum internasional memiliki sikap kuat dalam melawan sikap dan langkah Barat, khususnya Amerika Serikat yang ingin memaksakan tuntutan dan tujuannya kepada negara lain.

Masalah ini juga ditekankan oleh petinggi negara-negara ini termasuk Venezuela. Menteri Luar Negeri Venezuela, Yvan Gil Pinto dalam wawancaranya dengan Televisi al-Mayadeen menilai Iran dan negaranya sebagaibagian dari sistem politik baru dunia dan geografi politik global. Ia mengatakan, tujuan kerja sama kedua negara adalah menjaga kepentingan bersama dan mempertahankan keseimbangan global. Pinto menilai teladan Amerika yang mendominasi hubungan internasional tidak akan dapat bertahan mengingat lemahnya negara ini di dalam negeri seperti angka kemiskinan yang menjacai 40 juta orang, adanya jarak dari nilai-nilai kemanusiaan, sikap negara ini yang bersikeras merampok sumber daya negara lain, dan pelanggaran hak asasi manusia (HAM). Ia menekankan bahwa sistem politik baru dunia akan menyaksikan kekuatan baru, dan Iran serta Venezuela merupakan bagian darinya.

Dalam beberapa tahun terakhir, hubungan antara Iran dan negara-negara maju di Amerika Latin selalu mengalami kemajuan dan hubungan tersebut telah berkembang di bidang politik, ekonomi, komersial, industri, energi, kesehatan, dan lainnya. Ali Bagheri, wakil politik Kementerian Luar Negeri, mengunjungi Amerika Latin pada Februari 2023, satu bulan setelah Hossein Amir Abdollahian, kunjungan Menteri Luar Negeri Iran ke wilayah ini, merupakan konfirmasi dari keinginan pemerintah ke-13 untuk memperkuat hubungan dengan Amerika Latin.

Sayid Mohammad Hosseini, Wakil menlu untuk urusan parlemen, mengatakan," Republik Islam Iran memiliki hubungan baik dengan Kuba, Nikaragua, Brasil, Chile, Venezuela dan negara-negara Latin dan Amerika Selatan lainnya, dan diharapkan hubungan ini akan dikembangkan di berbagai bidang dalam pemerintahan baru."

Contoh sempurna hubungan baik antara Republik Islam Iran dan negara-negara maju Amerika Latin adalah hubungan yang luas antara Iran dan Venezuela. Mempertimbangkan kebijakan permusuhan Amerika Serikat terhadap Iran dan Venezuela, Tehran dan Caracas telah mengadopsi pendekatan untuk meningkatkan hubungan dan kerja sama bilateral, dan dalam hal ini, mereka menekankan untuk melawan sanksi Washington dan memberikan bantuan timbal balik. Juga, Iran dan Kuba telah mengambil pendekatan untuk mengembangkan hubungan sebanyak mungkin dalam menghadapi sanksi AS.

Nikaragua di Amerika Tengah juga merupakan salah satu negara Amerika Latin yang telah menjalin hubungan yang semakin luas dengan Iran, dan kunjungan pejabat senior negara-negara tersebut ke Tehran dan pejabat senior Iran ke negara-negara tersebut merupakan simbol kedekatan hubungan tersebut. Kunjungan Presiden Republik Islam Iran Sayid Ebrahim Raisi ke Venezuela, Nikaragua, dan Kuba pada Juni 2023 dan penyelesaian berbagai perjanjian serta pengumuman posisi bersama dalam banyak masalah internasional, termasuk mengkritik unilateralisme Amerika Serikat dan mendukung multilateralisme dan sistem multipolar adalah salah satu sikap Tehran yang sama dengan ketiga negara maju Amerika Latin ini.

Iran telah menjalin hubungan baik dengan negara-negara Amerika Latin lainnya seperti Bolivia dan Brasil, dan terutama setelah pelantikan Luis Lula da Silva, presiden baru Brasil, hubungan antara Tehran dan Brasilia mencapai dimensi baru. Pemberian izin bagi kapal-kapal Iran untuk berlabuh di pelabuhan Rio de Janeiro, Brasil, pada awal tahun 2023, terlepas dari tekanan dan penentangan Amerika Serikat, sekali lagi menunjukkan bahwa pemerintah Amerika Latin tidak mau atau menolak mengikuti tuntutan Washington, seperti sebelumnya.

Hal ini masuk akal mengingat kecenderungan meningkatnya pemimpin dan pemerintahan sayap kiri di Amerika Latin, misalnya di Brasil, dalam pemilihan presiden baru-baru ini, Lula da Silva, seorang politikus sayap kiri, mampu mengalahkan saingannya dari barat, Jair Bolsonaro, yang memiliki kecenderungan Amerika yang kuat. Setelah memimpin Brasil, da Silva dengan cepat mencoba memulihkan hubungan dengan negara-negara maju di Amerika Latin, seperti Venezuela, dan pada saat yang sama berusaha memperbaiki hubungan dengan Republik Islam Iran. Simbol dari masalah ini adalah izin untuk berlabuh kapal Iran di pelabuhan Brasil, meski ditentang keras oleh Washington.

Republik Islam Iran telah berulang kali mengecam pendekatan Amerika yang mendominasi dan intervensionis terhadap negara-negara Amerika Latin. Sehubungan dengan itu, Ayatullah Khamenei, Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam, pada 4 April 2023, dalam pertemuan dengan para pejabat dan staf Republik Islam Iran, menekankan pengurangan pengaruh Amerika Serikat di Amerika Latin. Pemimpin Tertinggi Revolusi Islam mengatakan, "Amerika menganggap Amerika Latin sebagai halaman belakangnya, [tetapi] pemerintah anti-Amerika mulai berkuasa di banyak negara Amerika Latin. Amerika Serikat ingin menjadikan Venezuela boneka; Mereka juga menunjuk pemerintah sendiri alih-alih pemerintah Venezuela saat ini, yang menentang Amerika, mereka menciptakan presiden palsu, mereka memberinya pasukan, mereka memberinya uang, mereka memberinya senjata, mereka menciptakan konflik selama dua atau tiga tahun, akhirnya mereka gagal; Ini semua adalah tanda-tanda kelemahan."

Bukti dan tren menunjukkan bahwa Amerika Serikat menghadapi penurunan pengaruh yang terus meningkat di Amerika Latin, yang dianggapnya sebagai halaman belakangnya. Pesaing global Amerika Serikat, khususnya Cina, semakin memperluas hubungan mereka dengan Amerika Latin, dan di sisi lain, negara-negara maju lainnya di kawasan ini, seperti Venezuela dan Kuba, semakin banyak bekerja sama dengan kekuatan internasional lainnya seperti Rusia dan, serta negara-negara lain seperti Iran untuk mengurangi tekanan Amerika Serikat.

Amerika Serikat selalu menganggap Amerika Latin sebagai halaman belakangnya sejak awal abad ke-19 dalam kerangka "Doktrin Monroe". Washington masih menganggap dirinya sebagai penjaga dan pemilik Amerika Latin, dan karena alasan ini, selalu dibutuhkan pendekatan bermusuhan dan upaya untuk menggulingkannya. Ini telah menempatkan para pemimpin dan pemerintah sayap kiri di wilayah ini, yang bertindak bertentangan dengan keinginan dan kepentingan Washington, di garis depan kebijakannya. Pendekatan ini dianggap sebagai tanda arogan dan sifat dominan Amerika.

Sementara itu, para pemimpin baru Amerika Latin ingin Amerika menahan diri untuk tidak melanjutkan kebijakan intervensionisnya di kawasan ini. Sekarang sekali lagi kaum kiri telah berkuasa di beberapa negara penting di kawasan ini atau mereka masih tetap berkuasa, kaum kiri telah berdiri untuk saling mendukung melawan tekanan Amerika dan agen-agen internal mereka. Pada saat yang sama, negara-negara progresif Amerika Latin memperluas hubungan dengan kekuatan non-Barat seperti Rusia dan Cina, serta negara-negara anti-dominion seperti Iran, untuk menghadapi hegemoni Amerika dan mendapatkan dukungan internasional.

Hubungan dekat dan posisi terkoordinasi Iran dan negara-negara maju di Amerika Latin telah menyebabkan negara-negara ini mengambil posisi yang jelas melawan tindakan intervensionis Amerika Serikat terhadap Iran dan menekankan untuk mendukung Tehran melawan tindakan konspirasi semacam itu. Dalam hal ini, setelah gangguan dan kerusuhan terjadi di Iran pada pertengahan tahun 2022, Denis Moncada, Menteri Luar Negeri Nikaragua, mengumumkan pada tanggal 19 Desember 2022, pada pertemuan ketiga Forum Dialog Tehran, bahwa negara ini akan menghentikan segala upaya untuk memicu ketidakamanan di Iran, serta mengutuk sanksi ilegal terhadap negara ini. Dia menekankan bahwa Amerika Serikat dan hegemoni negara itu sedang mengalami penurunan tajam.

Sebelumnya, pada pertemuan khusus Perserikatan Bangsa-Bangsa Kemanusiaan Dewan Hak Asasi Manusia pada akhir November 2022 untuk memeriksa kerusuhan di Iran, duta besar dan perwakilan tetap Nikaragua mengatakan, "Menurut Piagam PBB, seharusnya tidak ada campur tangan dalam urusan dalam negeri negara. Dia menekankan bahwa Iran menghormati hak asasi manusia dengan baik dan tindakan diambil di Dewan Hak Asasi Manusia tidak boleh melanggar kedaulatan nasional negara ini, dan mencampuri urusan dalam negeri Iran."

Pengumuman sikap Nikaragua yang jelas sebagai salah satu negara progresif Amerika Latin dalam mengutuk pengobaran dan pemicu kerusuhan di Iran sebenarnya mencerminkan sikap bersatu negara-negara maju Amerika Latin seperti Kuba dan Venezuela terhadap tindakan permusuhan yang dilakukan oleh negara-negara Barat yang dipimpin oleh Amerika Serikat melawan Iran, terutama dukungan dari gangguan dan kerusuhan dan berusaha menghasut mereka.

Pada akhir Oktober 2022, Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodríguez menerbitkan pesan di akun Twitter-nya sambil mengutuk sanksi sepihak AS terhadap Iran dan mengumumkan penentangan Havana terhadap upaya Barat untuk mengganggu tatanan internal suatu negara. Dalam pesan Twitter ini, Rodríguez menulis: "Kuba menentang pengenaan sanksi sepihak AS terhadap Iran dan upaya untuk menumbangkan tatanan internal bangsa ini. Kami menolak campur tangan dalam urusan internal negara lain dan manipulasi hak asasi manusia untuk tujuan politik."

Selain itu, selama sidang istimewa Dewan HAM PBB untuk mengkaji kerusuhan di Iran yang digelar akhir November 2022, perwakilan Venezuela menilai penyelenggaraan pertemuan ini sebagai kelanjutan politisasi negara-negara tersebut dalam menyalahgunakan Dewan HAM untuk tujuan politik mereka. Wakil Venezuela seraya mengkritik standar ganda di Dewan HAM PBB, menjelaskan, "Penyelenggaraan sidang ini tidak memiliki makna, dan negara-negara kuat dunia ingin mengobarkan instabilitas di Iran. Kami selama peristiwa terbaru menyaksikan kampanye media dan jejaring sosial melawan Iran."

Sikap ini menunjukkan bahwa negara-negara maju Amerika Latin yang seperti Iran menentang dominasi dan hegemoni Barat pimpinan Amerika, memiliki pemahaman yang benar terkait esensi dukungan Barat terhadap kerusuhan di Iran. Oleh karena itu, mereka terang-terangan menentang upaya Barat untuk mengobarkan kerusuhan di Iran.

Read 480 times