Shalat Idul Fitri, Manifestasi Solidaritas Umat Islam

Rate this item
(0 votes)
Shalat Idul Fitri, Manifestasi Solidaritas Umat Islam

 

Hari Raya Idul Fitri telah tiba. Hari raya setelah 30 hari menjadi tamu Tuhan dan memenuhi panggilan ketaatan dan penghambaan.

Cahaya mentari yang bersinar di hari pertama bulan Syawal menandai hari raya Idul Fitri, dan hati-hati umat Islam tak sabar untuk menunaikan shalat Ied dengan segala keaguangannya. Pagi hari telah tiba, dan masyarakat sibuk dengan persiapan shalat Ied. Setiap orang berbondong-bondong menuju tempat shalat Ied dengan wajah berseri-seri dan penuh kegembiraan. Seakan-akan jamuan lain telah digelar. Mereka datang untuk mengambil hadiah mereka dan menyampaikan panggailan tauhid kepada seluruh dunia.

اللّه اکبر، اللّه اکبر، لا اله الا اللّه واللّه اکبر، اللّه اکبر وللّه الحمد، اللّه اکبر على ما هدانا.»


Mengagungkan syiar ilahi merupakan salah satu karakteristik utama Idul Fitri. Syiar Takbir dan pujian serta penyucian termasuk amalan yang memberi warna khusus hari raya Idul Fitri. Rasulullah Saw bersabda, زینوا اعیادکم بالتکبیر  Hiasilah ied kalian dengan takbir. Dan di hadis lain disebutkan, زینوا العیدین بالتهلیل والتکبیر والتحمید والتقدیس Hiasilah Idul Fitri dan Kurban dengan syiar لا اله الا الله و الله اکبر و الحمدلله و سبحان الله

Sementara itu, Rasulullah Saw sendiri melakukan hal ini. Di hari raya Idul Fitri, Rasulullah keluar dari rumah sambil melantunkan لا اله الا الله و الله اکبر dengan suara keras hingga sampai ke tempat shalat ied. Bahkan di antara khutbah dan setelahnya, beliau juga mengulang kalimat ini dengan jelas. Imam Ridha as terkait alasan takbir yang banyak di hari raya Idul Fitri mengatakan, takbir merupakan bentuk pengagungan Tuhan, dan rasa syukur atas hidayah dan nikmat Tuhan kepada penghuni dunia.

Shalat Idul Fitri adalah upacara umum semua negara Muslim, yang menandai awal dari Idul Fitri yang agung ini. Kemegahan shalat Idul Fitri menyinari hati orang-orang beriman dan membuat para musuh Islam terkagum-kagum dengan persatuan dan spiritualitasnya.

Kehadiran seluruh umat Islam dalam salat Idul Fitri, keagungan Islam dan solidaritas umat Islam serta berkah lain yang datang darinya, menjadi alasan kelangsungan agama Nabi. Dalam shalat Idul Fitri, hari ini dianggap sebagai cadangan agama Nabi dan juga merupakan sumber kehormatan bagi Nabi yang mampu mempersatukan bangsa dengan cara ini. Oleh karena itu, dalam doa qunut shalat Idul Fitri, kita memohon kepada Allah untuk memasukkan kita ke dalam apa yang Nabi dan keluarganya masukkan ke dalam kesempurnaan dan nilai-nilai Islam dan manusia. اللّهُمَّ أَدْخِلْنِی فِی کُلِّ خَیْرٍ أَدْخَلْتَ فِیهِ مُحَمَّداً وَآلِ مُحَمَّدٍ وَ أَخْرِجْنِی مِنْ کُلِّ شَرٍّ أَخْرَجْتَ مِنْهُ مُحَمَّداً وَآلِ مُحَمَّدٍ.

Perlu dicatat bahwa Islam mengajak manusia untuk beribadah, perbaikan diri dan perawatan diri; Tapi ini bukan hanya tindakan individu di mana setiap orang terhubung dengan Tuhan untuk dirinya sendiri.; Sebaliknya, hubungan, perhatian, dan ingatan ini adalah sarana agar orang dapat mengambil langkah yang mantap dan kokoh untuk urusan dunia dan membangun masa depan yang baik. Oleh karena itu, Idul Fitri dan doa serta munajat pada hari ini adalah manifestasi dari tauhid dan persatuan; Usai shalat, dua khutbah singkat disampaikan.

Dalam khutbah-khutbah ini, pembicara doa memanggil orang-orang untuk takwa dan takwa serta mematuhi standar moral. Selain itu, isu-isu penting dan tantangan dunia Islam antara lain menjadi perhatian dalam khutbah Idul Fitri agar para jamaah dapat mengetahui permasalahan saudara seagama di negara lain dan berusaha untuk memecahkannya. Oleh karena itu, pertemuan pada hari raya Idul Fitri menjadi sangat penting dan transformatif sehingga para pemimpin politik juga mendapat manfaat darinya, dan bangsa Islam yang besar juga mendapat manfaat dari pilar yang kokoh dan prinsip Islam yang agung ini.

Image Caption
Gerakan spiritual, sosial dan politik Imam Ridha as untuk shalat Id adalah kenangan abadi dalam sejarah Islam dan sangat penting.

Ma'mun, khalifah Abbasiyah, meminta Imam Ridha as untuk melakukan shalat Idul Fitri. Imam menolak, tetapi dengan desakan Ma'mun, dia setuju, dengan syarat dia akan keluar seperti yang biasa dilakukan Rasulullah Saw dan Imam Ali as untuk shalat Idul Fitri. Ma'mun menerima dan memerintahkan para prajurit dan abdi dalem untuk menemani Imam. Matahari belum terbit ketika orang-orang berkumpul di sekitar rumah Imam dan di atap, dan wanita serta anak-anak juga berkumpul. Para panglima dan prajurit semuanya menunggu di atas kereta mereka di samping rumah Imam.

Imam Ridha as mandi dan mengenakan pakaiannya serta mengenakan serban putih dan katun. Dia meletakkan ujung sorban di dadanya dan sisi lain di antara bahunya dan memakai sedikit parfum. Kemudian dia mengambil tongkat dan meninggalkan rumah. Ketika dia muncul dari antara prosesi, orang-orang melihat wajahnya, mengingat Nabi dan bersorak kegirangan.

Sang imam keluar dari rumah dengan sikap khusyuk, mulai mengucapkan takbir dengan suara lantang. Orang-orang tidak mendengar zikir ini dengan benar selama bertahun-tahun. Para panglima tentara dan kepala suku, yang tidak menyangka akan melihat Imam dengan cara ini, menjatuhkan diri dari kuda mereka dan meninggalkan kudanya dan mulai mengikuti beliau. Seruan Takbir berkumandang dari semua sisi, seakan-akan tembok juga mengucapkan suara takbir dan mengiringi Imam. Kabar sampai ke Ma'mun bahwa jika shalat ini dilakukan, istana akan digulingkan. Jadi Ma'mun memerintahkan untuk membawa Imam kembali di tengah jalan.

Selama Revolusi Islam Iran, pada 13 Shahrivar 1357 (4 September 1978), Tehran mengalami Idul Fitri terbesar hingga hari itu. Shalat Idul Fitri dan pawai setelahnya benar-benar mengislamkan identitas revolusi Iran dan membangun hubungan antara perjuangan dan agama, serta doa dan kebutuhan. Pada hari itu, shalat dan prosesi sejarah jutaan Idul Fitri yang dipimpin oleh Dr. Mofatih digelar di perbukitan Qaitarieh, Tehran. Usai shalat Ied, gerakan masyarakat diawali dengan salawat dan takbir Idul Fitri. Orang-orang bergabung satu sama lain di setiap halaman jalan. Ketakutan akan keberadaan mereka telah berakhir. Setiap orang, di bawah perlindungan orang banyak, mendapati dirinya mampu melakukan setiap hal yang mustahil.

Tetapi lautan manusia yang menutupi jalan-jalan Tehran menutupi wajah politik dan agamanya dengan ketenangan yang mengejutkan. Demonstran damai di mana-mana menjangkau petugas dan truk yang penuh dengan tentara, dengan hangat melambai kepada tentara dan menghujani mereka dengan bunga. Faktanya, jutaan orang menggunakan doa sebagai deklarasi penentangan terhadap rezim Shah. Faksi non-agama dari gerakan tersebut menyadari bahwa jika mereka ingin bersama rakyat, mereka harus menerima agama sebagai prinsip perjuangan yang penting.

Idul Fitri bisa dikatakan menjadi titik balik di antara gerakan revolusioner. Setelah itu, khutbah-khutbah Idul Fitri memandu gerakan orang-orang yang lemah dan dianggap sebagai awal yang sangat penting untuk menunjukkan kewibawaan umat Islam terhadap orang-orang yang sombong. Bahkan sekarang, hasil Idul Fitri ini adalah pencerahan dan banyaknya barisan umat Islam, yang telah menempatkan nasib zionis dalam situasi baru.

Image Caption
Tahun lalu, Departemen Wakaf dan Urusan Islam Masjid Al-Aqsa di Quds mengumumkan bahwa sekitar 200.000 Muslim Palestina yang berpuasa melaksanakan salat Idul Fitri di halaman Masjid Al-Aqsa. Kota Quds yang diduduki menyaksikan banjir besar pada dini hari orang-orang Palestina, termasuk pria, wanita dan anak-anak, hadir di sana untuk berpartisipasi dalam shalat Idul Fitri. Pusat Informasi Palestina juga mengumumkan bahwa ribuan warga Palestina melaksanakan salat Idul Fitri di Masjid Al-Aqsa meskipun ada serangan pasukan Zionis. Para jemaah Palestina, memegang bendera Palestina di tangan mereka, berteriak " Laa ilaaha illallah" dan "Darah kami dikorbankan untukmu, hai Masjid Al-Aqsa."

Beginilah hakikat Idul Fitri terletak pada menghilangkan kegelapan yang mungkin telah digeluti manusia semasa hidupnya dengan berbuat dosa dan tidak bertanggung jawab, dan sesungguhnya hari Idul Fitri adalah waktu untuk kembali ke diri sendiri dan belajar pelajaran.

Imam Ali as berkata, ketika kalian keluar rumah untuk menunaikan shalat Ied, maka ingatlah bahwa kalian keluar dari rumah kalian dan menuju Tuhan. Ketika kalian berdiri untuk menunaikan shalat, maka ingatlah ketika kalian berdiri di hadapan Tuhan dan Ia memperhitungkan amal kalian. Ketika kalian kembali ke rumah usai menunaikan shalat Ied, maka ingatlah bahwa kalian akan kembali ke rumah kalian di surga.

Read 270 times