Mulla Mohsen Fayz Kashani

Rate this item
(0 votes)
Mulla Mohsen Fayz Kashani

 

Mulla Mohsen Fayz Kashani, hakim, filsuf dan pakar hadis terkenal abad ke-11 dan sekaligus murid dari tiga filsuf besar Islam, Sheikh Bahai, Mirdamad dan Mulla Sadra.

Mulla Mohsen Fayz Kashani lahir tahun 1007 H di kota bersejarah dan budaya Kashan. Keluarga Fayz terkenal akan ketinggian ilmu dan takwanya. Ayahnya Radiuddin Shah Morteza adalah seorang ahli fikih, kalam, pakar tafsir dan sastra di kota Kashan. Sementara ibunya, Zahra Khatun adalah seorang wanita berilmu dan penyair, putri Dhiyaul Urafa Razi, salah satu ulama besar kota Ray.

Mohammad Mohsen hanya dua tahun di bawah bimbingan ayahnya dan kemudian ia diasuh dan dididik oleh pamannya. Ia mempelajari dasar-dasar ilmu agama di bawah bimbingan pamannya. Di usia 20 tahun ia bersama kakaknya pergi ke Isfahan untuk melanjutkan pendidikannya. Isfahan saat itu adalah ibu kota dan pusat berkumpulnya ulama besar serta guru terkenal di berbagai cabang ilmu Islam. Sheikh Bahai, Mulla Sadra dan Mirdamad mengubah Isfahan menjadi kutub ilmu dunia Islam. Mulla Mohsen memanfaatkan kondisi ini dengan maksimal.

Patung Fayz Kashani
Dengan upaya dan keseriusannya dalam menimbal ilmu, Allamah Fayz Kashani mampu menyelesaikan setiap jenjang pendidikannya serta mendapat ijin periwayatan hadis dari Sheikh Bahai. Ijin ini sama halnya dengan seorang murid telah sampai pada jenjang pemahaman hadis dan diijinkan untuk menukil hadis serta memberi pandangan tentang keabsahan dan sahih sebuah hadis. Ia kemudian memulai perjalanannya ke kota-kota lain untuk belajar dari berbagai ulama kota tersebut. Fayz Kashani di masa mudanya telah meraih derajat ijtihad dan ia di bidang fikih seorang yang dapat memberi pendapat dan para ahli fikih besar dan terkenal telah mengesahkan ijtihadnya.

Feyz telah menjadi cendekiawan dan ilmuwan yang produktif dan komprehensif dalam berbagai ilmu agama yang telah meninggalkan banyak karyanya sendiri. Cendekiawan besar ini mulai menulis buku dan risalah pada usia delapan belas tahun, dan selama 65 tahun ia menulis sekitar seratus empat puluh buku dan risalah, yang masing-masing memiliki dampak signifikan pada promosi budaya dan pengetahuan masyarakat Islam. Salah satu karya Feyz Kashani berjudul "Tafsir Safi" yang merupakan salah satu kitab otoritatif dalam tafsir Al-Qur'an. Untuk menulis karya ini, Feyz mempelajari dan mempelajari sebagian besar komentar yang ditulis oleh ulama Syiah dan Sunni tentang Al-Qur'an hingga saat itu, dan kemudian menulis komentar ini berdasarkan narasi Syiah yang otentik dan didokumentasikan.

Buku lain dari ulama besar ini disebut Al-Wafi, yang ditulis tentang masalah hadits. Untuk menulis buku Wafi, Feyz Kashani memeriksa dan mempertimbangkan dengan cermat empat buku otoritatif hadits Syi'ah (Kafi, Tahzib, Istibsar, Man La Yahdhra al-Faqih) dan dengan menghapus pengulangan hadits dan menambahkan bagian tambahan dalam deskripsi hadits, yang berguna koleksi Telah mengumpulkan hadits. Al-Wafi telah diterbitkan dalam beberapa volume. Feyz juga memiliki banyak karya teologis, irfan, akhlak, dan sastra yang tidak dapat ia perkenalkan dalam kesempatan yang singkat ini.

Meskipun Allamah Feyz adalah seorang mujtahid yang cakap dan master dalam ilmu-ilmu Islam, dia masih memiliki rasa haus akan ilmu pengetahuan. Fayz tidak memenuhi jiwanya yang masih haus ilmiu dan menganggap ilmu yang diperolehnya tidak berguna untuk mencapai kesempurnaan dan kedekatan dengan Tuhan. Dia mencari pengetahuan tentang ilmu-ilmu lain. Pengetahuan yang dapat digunakan untuk memperluas keberadaan seseorang agar layak mendekati Pencipta dunia. Ilmu ini seharusnya dari jenis yang berbeda, dari jenis tindakan, bukan dari jenis diskusi dan pelajaran sekolah.

Ini haus ini akhirnya membawanya ke ahli irfan besar dan orang bijak, Sadruddin Mohammad Shirazi di kota Qom. Saat itu, Mullah Sadra yang tengah mengasingkan diri, berhenti menulis dan mengajar serta ia sibuk mencari ketenangan batin dan cahaya kebenaran di sebuah desa di sekitar kota suci Qom.

Mulla Mohsen bersama sahabatnya Mulla Abdul Razaq Lahiji, selama delapan tahun menimbah ilmu dan hikmah ilahi dari Mulla Sadra serta membersihkan diri. Fayz Kashani kini bukan saja seorang ahli fikih yang kuat dan guru mumpuni di bidang ilmu-ilmu Islam, tapi seorang arif yang tercerahkan hatinya dan jiwanya yang haus disirami dengan cahaya kebenaran.

Feyz Kashani memberikan perhatian khusus pada shalat Jumat dan percaya bahwa salat Jumat adalah wajib bagi umat Islam selama tidak adanya Imam Maksum (as) dan bahwa mereka yang salat Jumat tidak perlu lagi shalat dzuhur, yaitu salat Jumat mengambil tempat dari sholat dzuhur. Penguasa Shiraz meminta Feyz untuk mengadakan salat Jumat di kota ini. Dia menerima undangan itu dan tinggal di Shiraz selama dua tahun. Namun sedikit demi sedikit banyak terjadi diskusi dan peristiwa tentang shalat Jum'at, sehingga bidangnya menyempit ke Feyz dan ia memutuskan untuk kembali ke kampung halamannya di Kashan dan mulai mengajar, mengajar, berdakwah dan menulis. Ulama besar ini terkadang melakukan salat Jumat di Kashan bersama sekelompok teman.

Allameh Feyz Kashani memiliki sifat moral yang sangat baik dan terpuji dan menolak untuk mendapatkan ketenaran dan kekuasaan. Dia lebih suka memperoleh pengetahuan esoteris, pengetahuan dan pemikiran yang berguna daripada pekerjaan lain, dan menghindari pesta dan persahabatan dengan para penatua pemerintah. Dalam pencarian ilmu pengetahuan dan kesempurnaan indriawi, ia menanggung banyak kesulitan dan meringankan penderitaan dari perjalanan yang sering dan panjang. Dia blak-blakan dan berani dalam mengungkapkan pandangan dan pendapatnya, dan menghindari kemunafikan, kepura-puraan, dan sanjungan.

Sama seperti Mulla Mohsen secara terbuka mengungkapkan ketidakpuasannya dengan segala jenis sekularisme dan keduniawian, dia juga sangat menentang pikiran kering dan prasangka yang tidak beralasan dan tidak ilmiah dan membebaskan dirinya dari pandangan duniawi. Dia adalah pengikut Ahlulbait as dan sementara dia adalah seorang ilmuwan terkenal, dia hanya menganggap cinta Ahlulbait as dan mengikuti mereka bermanfaat baginya.

Feyz Kashani memiliki perhatian khusus dan pengabdian yang mendalam kepada Imam Mahdi (as). Sebuah buku berjudul Shouq Al-Mahdi (as) telah ditinggalkan olehnya, yang berisi puisi-puisi penuh konten tentang Imam Mahdi. Dalam pengantar buku ini, Feyz menulis: "Pada awal masa muda, saya memiliki hasrat dan cinta kepada Imam Zaman (as) dan Imam Maksum lainnya, saya memiliki keinginan besar untuk bertemu dengan Imam Suci itu di rumah saya.  "Saya tidak menemukan cara untuk mengunjungi, saya juga tidak memiliki kesabaran dan daya tahan dalam jarak ini ... saya ingin membisikkan kepada diri saya sendiri dengan puisi yang menyenangkan kesedihan perpisahan dan antusiasme pertemuan dengan Imam Mahdi, sehingga aku dapat menenangkan hatiku ."

Feyz memiliki enam anak, tiga putri dan tiga putra, semuanya ulama dan saleh pada masanya. Allamah Mohammad Alam al-Huda, putra sulungnya, adalah seorang ulama, ahli hukum dan muhaddith yang, dari keturunanya sampai sekarang, telah menjadi ulama, penulis dan ahli hukum di kota-kota Kashan, Qom, Tehran, Kermanshah dan Shiraz. Dua putranya yang lain, Noor al-Huda dan Mo'in al-Din, juga merupakan ulama dan tetua pada masanya.

Hal indah yang kita jumpai dalam kehidupan ulama Syi'ah adalah bahwa dalam keluarga mereka, perempuan dan anak perempuan, bersama dengan laki-laki, melewati derajat pengetahuan dan kesempurnaan dan mencapai posisi yang mengagumkan. Mereka biasanya memiliki guru dan ilmuwan yang baik, dan mereka sendiri setelah mencapai derajat ilmu tertentu,  mengadakan kelas dan diskusi untuk wanita. Salah satu putri Feyz Kashani bernama Ilyah adalah seorang jenius dan penyair, dan Umm Salma, penghafal Al-Qur'an dan seorang wanita terpelajar dan saleh.

Mulla Mohsen Fayz Kashani menghembuskan nafas di usia 84 tahun di Kashan dan dikebumikan di tanah pemakaman yang sebelumnya ia beli dan wakafkan. Mengingat sifat tawadhu'nya, ia berwasiat supaya makamnya tidak diberi hiasan atau atap. Namun hal ini tidak menutupi kebesarannya di mata masyarakat. Kini setelah 300 tahun, makam ulama besar ini tetap dihormati masyarakat, bahkan di setiap hari Jumat digelar ziarah khusus di makamnya oleh warga Kashan. Semoga Allah Swt mengumpulkannya dengan Rasulullah Saw dan Ahlulbait as.

Read 409 times

Add comment


Security code
Refresh