Masjid Imam Ali as di Yaman

Rate this item
(0 votes)
Masjid Imam Ali as di Yaman

 

Salah satu masjid kuno tertua dalam sejarah Yaman dan dalam sejarah Islam pada umumnya adalah Masjid Imam Ali ibn Abi Thalib as di kawasan lama Sanaa.

Menurut sejarawan, pembangunan  masjid ini dimulai pada tahun kedelapan Hijriyah, yaitu dibangun dua tahun setelah pembangunan Masjid Jami' Sanaa.

Menarik untuk dicatat bahwa masjid itu dihiasi dengan tulisan Kufi (Hadde Kufi) yang dikaitkan dengan kota Kufah.

Masjid ini dikatakan telah didirikan pada periode awal Islam, diperkirakan pada tahun 633 Sementara tanggal pasti konstruksi tidak diketahui, renovasi tercatat paling awal terjadi di bawah Khalifah al-Alid I pada awal abad ke-8, menyiratkan kemungkinan tanggal konstruksi lebih awal. Masjid tersebut dilaporkan dibangun sebagian dari spolia dari Istana Ghumdan era Himyarite dan dari Gereja Kristen Axumite al-Qalis yang sebelumnya menempati situs tersebut. Masjid Agung adalah yang terbesar dan paling terkenal dari lebih dari seratus masjid di Kota Tua Sana'a.

Bangunan ini telah mengalami renovasi pada abad ke-8, abad ke-13, dan pada masa Ottoman. Sebuah temuan arkeologi penting adalah manuskrip Sana'a, ditemukan di sana selama restorasi pada tahun 1972. Saat ini, Masjid Agung Sana'a adalah bagian dari Situs Warisan Dunia UNESCO Kota Tua Sana'a.

Lokasi
Kota Sana'a adalah pusat militer kerajaan pra-Islam Sabeans dan merupakan pusat penting bagi Kerajaan Himyarite. Masjid, yang ditugaskan oleh Nabi Muhammad, yang menginstruksikan untuk pembangunannya di dalam taman gubernur Persia, dibangun di atas reruntuhan Istana Ghumdan Sheba, di antara dua wilayah Sana'a pada saat itu: al-Qati dan al-Sirar. Masjid Agung dibangun di dekat suq, yang sudah ada pada saat pembangunannya.

Di tahun-tahun berikutnya, perencanaan kota, perluasan dan orientasi sangat dipengaruhi oleh pembangunan Masjid Agung dan dua masjid lainnya di sisi utara kota.

 

Arsitektur

Masjid Agung dibangun dengan gaya batu loncatan, yang dihubungkan dengan batu Abyssinian Axumite kuno yang serupa. Langit-langit kayu, terbuat dari kayu lacunari, diukir dan dicat.

Halaman tengah berukuran 80 kali 60 meter (260 kaki × 200 kaki), dengan ruang sholat diatur dalam arah utara-selatan.Aula dengan tiga lorong yang disejajarkan di sepanjang arah timur-barat dibangun dengan bahan-bahan dari periode pra-Islam yang dibawa dari daerah lain. Di dalam halaman terdapat struktur kubah yang berasal dari abad ke-16. Ini adalah bangunan Ottoman yang menyerupai Ka'bah di Mekah, namun dikatakan bahwa keduanya tidak terhubung karena lapisan bahan berwarna yang bergantian, yang merupakan teknik ablaq, sebelum Islam di wilayah tersebut. Bangunan ini pertama kali berfungsi sebagai perbendaharaan masjid, dan kemudian sebagai tempat penyimpanan wakaf dan memiliki perpustakaan besar dan manuskrip kuno lainnya. Bangunan ini mungkin awalnya memiliki fitur air seperti kolam wudhu di bawahnya bagi mereka yang ingin bersuci ketika mengunjungi masjid.

Arcade batu interior dari atap datar masjid disarankan untuk menjadi fitur arsitektur Bizantium dari Kekaisaran Axumite. Ini dibuktikan dengan fakta bahwa Kekaisaran Axumite mendirikan katedral terbesarnya di dalam kota Sana'a dan sisa-sisa katedral ini, serta dari istana Gumdan dan tempat-tempat ibadah Kristen dan Yahudi, dimasukkan ke dalam Masjid Agung. Bukti lebih lanjut dari hubungan ini adalah sebuah prasasti dalam bahasa pra-Islam di wilayah tersebut, Sabaic, dalam dukungan lengkungan batu yang digunakan kembali menyiratkan bahwa itu terhubung dengan arsitektur Bizantium.

Menara barat, yang dibangun selama restorasi Ratu Arwa binti Ahmad, mirip dengan masjid-masjid pada periode yang sama yang dibangun di Kairo, karena hubungannya yang erat dengan dinasti Fatimiyah di Mesir.

Read 184 times
More in this category: « Masjid Nasir al-Mulk

Add comment


Security code
Refresh