Omar Khayyam Neishabouri

Rate this item
(0 votes)

 

Setiap tanggal 28 Ordibehesht, yang bertepatan dengan 18 Mei, kalender nasional Republik Islam Iran memperingatinya sebagai hari penghormatan terhadap Omar Khayyam Neishabouri, ilmuwan sekaligus penyair besar Iran.

Khayyam Neishabouri adalah salah satu cendekiawan dan pemikir terkemuka Iran akhir abad kelima dan awal keenam Hijriah, atau akhir abad ke-11 dan awal abad ke-12 Masehi.

Karya puisinya, Rubaiyat membuat Khayyam dikenal sebagai penyair besar. Tidak hanya itu, dia juga seorang ahli matematika, dan astronomi yang dikenal luas. Setelah kematiannya, puisinya diterbitkan, dan kemudian aspek puitisnya dikaji para pemikir setelahnya, selain posisinya sebagai seorang ilmuwan. Reputasi Khayyam saat ini di timur dan barat, bukan karena statusnya sebagai ilmuwan, tetapi juga karena posisinya sebagai penyair terkemuka.

Buku Rubaiyat Omar Khayyam termasuk buku puisi terkecil di dunia sastra, tetapi ketenarannya menembus batas geografi Iran dan terkenal ke berbagai penjuru dunia. Lalu apa, yang ditulis Khayyam hingga buku kecilnya ini menjadi perhatian sejak dahulu hingga kini. Apa yang tersembunyi dalam Rubaiyat Khayyam. Sebagaimana diungkapkan Will Durant, apa yang ditiupkan selain filsafat dalam puisi Khayyam dengan segenap kebesaran?

Dalam sejarah sastra Persia, ada banyak penyair yang telah menggabungkan puisi mereka dengan kebijaksanaan dan menciptakan ramuan puisi dan filsafat yang luar biasa. Tetapi reputasi mereka tidak mampu melampaui Khayyam dengan  Rubaiyatnya yang menawan.

Daya tarik dan pesona Rubaiyat membuat penyair Inggris Fitz Gerald terdorong untuk menerjemahkan puisi ini pada tahun 1859. karyanya terjemahannya inilah yangmemperkenalkan Khayyam ke seluruh penjuru dunia, terutama dunia Barat..

Menurut peneliti terkemuka Arberry,  terjemahan Khayyam oleh Fitzgerald diterbitkan dua puluh lima kali, antara tahun 1859 hingga akhir abad ke-19 Masehi. Pada 1929, lebih dari 410 buku Rubaiyat Khayyam dalam terjemah bahasa Inggris dicetak, dan muncul lebih dari 700 buku dan artikel maupun komposisi musik dan teater yang didasarkan pada puisi Khayyam. Tentu saja, angka-angka ini akan jauh lebih tinggi dalam beberapa dekade terakhir. Bahkan hingga kini terjemahan Rubaiyat bahasa Inggris mengisi rak-rak perpustakaan dan sebagian rumah orang-orang Inggris dan AS.

Khayyam adalah salah satu teka-teki dalam sastra Persia selama berabad-abad, terutama kontroversi tentang apakah Khayyam adalah seorang mistikus dan seorang yang religius, ataukah seorang yang menolak syariat. Kontroversi ini muncul dari kesalahan memahami Khayyam.

Khayyam adalah seorang penyair yang meyakini Allah dan berjiwa saleh. Tapi ia kritis, dan merenungkan penciptaan alam semesta. Khayyam memilih karya puisinya dalam format Rubaiyat. Dalam Rubaiyat, kalimat dicari yang paling singkat dalam bentuk empat baris. 

Pada tiga baris pertama dari rubaiatnya, Khayyam memberikan landasan yang tepat untuk gagasan utamanya yang dikemukakan di baris keempat. Dalam format kecil ini, peluang  untuk menjabarkan dan memperluas pemikirannya menjadi lebih luas.

Diksi yang kuat dalam Rubaiyat Khayyam menunjukkan kekuatan puitisnya. Ritme paling awal Rubaiyat Khayyam sangat efektif dalam mentransfer konsep dan pemikiran Khayyam kepada pembaca.

Karakteristik lain dari Rubaiyat Khayyam adalah kesederhanaannya dan menghindari pemujaan yang puitis, tetapi pada saat yang sama fasih dalam penyampaikan maknanaya. Seluruh puisi Khayyam tidak menggunakan retorika atau bahasa yang berlebihan.

Seluruh usaha adalah untuk menyampaikan makna dan pemikirannya dilakukan dengan memilih diksi yang singkat . Makna dalam puisi Khayyam begitu halus dan tepat, yang menunjukkan keunggulannya dari aspek imajinasi dan artistik. Puisi Khayyam serius dan tidak diresapi dengan humor.

Kata-kata kunci dalam puisi Khayyam sangat jelas. Tetapi ditafsirkan dengan banyak ragam pemikiran sesuai dengan kecenderungan ideologis masing-masing.

Kematian dan kehidupan menajadi dua masalah utama dalam pemikiran Khayyam. Kematian dibayangi oleh sebagian besar puisi Khayyam. Dalam kata pengantar untuk terjemahan Rubaiyat Khayyam dalam bahasa Prancis, Pierre Pascal menggambarkan kematian sebagai pemikiran abadi dan eksklusif dari Ru'ba'iyat Khayyam.

Pemikiran ini sangat didominasi oleh suku-suku Khayyab sehingga, bahkan ketika merekomendasikan agar manusia mengambil kesempatan untuk merampok, orang masih dapat melihat dominasi pemikiran fana. Tetapi ini tidak berarti takut akan kematian, karena menurut prinsip-prinsip psikologi, orang yang takut mati tidak begitu banyak berkeras untuk mengingat kematian, tetapi ia tidak mampu melupakannya.

Konfrontasi antara hidup dan mati, yang diwujudkan dalam sebagian besar struktur Rubaiyat Khayyab dan digambarkan dalam segala hal dengan cara artistik dan indah yang indah, tidak diragukan lagi telah dipengaruhi oleh kepeduliannya dalam misteri makhluk. Dengan mengungkap konfrontasi ini di sebagian besar kuatrainnya, Khayyam telah mencoba menunjukkan nilai momen-momen kehidupan kepada para pendengarnya dan menggunakannya untuk memanfaatkan waktu.

Khayyam secara sadar menghubungkan tanah, tanah liat dan keramik dengan sesuatu yang berharga dan indah untuk lebih memengaruhi pembaca sekaligus mendekatkan konsep yang ingin disampaikannya  secara lebih artistik dan lebih efektif . Dalam karya Rubaiyatnya, Khayyam tidak mengatakan apa-apa tentang kematian, tetapi merujuk pada kehidupan yang berjalan yang digunakan untuk mengingatkan kematian yang dekat. Menurut Khayyam, setiap orang harus meyakini kadar umur yang diberikan Tuhan yang harus dimanfaatkan sebaik-baiknya hingga ajal menjemput.

Read 171 times

Add comment


Security code
Refresh