Sejarah Hidup Ummu Salamah  

Rate this item
(1 Vote)
Sejarah Hidup Ummu Salamah   

 

 

Dengan Menyebut Nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

 

Nama sebenarnya beliau adalah Hind dan beliau adalah putri dari Umayyah bin al-Mughiroh bin Abdillah bin Makhzum.

Omar Reza kehaleh telah menjelaskan bahwa beliau dalam bukunya yang terkenal dengan nama "A’laamu an-Nisa’" dan mengatakan bahwa ada klaim yang berbeda tentang nama ayahnya dan dikatakan bahwa Hind adalah putri dari Sahl bin Mughiroh bin Abdillah bin Makhzum atau Huzaifah. Ibn saad menyatakan bahwa ayahnya adalah Suhail Zad al rakb bin Mughiroh dan gelarnya adalah Zad al rakb.

 

Beliau adalah wanita sangat murah hati dan dalam perjalanan hidupnya beliau gunakan untuk memenuhi dan membantu hal-hal yang diperlukan teman-temannya.

 

Ada beberapa klaim yang berbeda mengenai namanya. Dia juga disebut Ramlah. Ibn Abd al Bar meyakini bahwa namanya adalah Hind dan mengklaim bahwa beberapa ulama juga memiliki pendapat yang sama. (A’lamu Nisa’ Jilid 5 halaman 21 Dan 22)

 

Ibu dari Ummu Salamah adalah Atikah, putri Amr bin Rabiah bin Malik. Beberapa ulama mengakui bahwa Atikah adalah bibi dari nabi suci (saw) (ebn e Asir, alkamel fi Jilid altarikh 1 halaman 594 yang diterbitkan di Beirut pada tahun 1497 H.)

 

Ummi Salamah adalah seorang wanita terhormat dan bijaksana, beliau dibesarkan di sebuah keluarga bangsawan. Beliau meninggal pada tahun 63 H dalam usianya 84 tahun. Beberapa ulama mengklaim bahwa beliau berusia sampai 90 tahun dan meninggal pada tahun 61 H. Beliau dilahirkan sekitar 20 tahun sebelum hijrah (Hijrah Nabi Suci Muhammad (saw) dan para pengikutnya dari Makah ke Madinah, yang diakui sebagai awal kalender Hijriah ) dan menikah dengan Abdullan bin Makhzum. Ketika Islam mulai tersebar, beliau memeluk Islam bersama-sama dengan suaminya.

 

Salah satu lawan beliau adalah kakaknya sendiri, yang mana telah tewas dalam perang Uhud dengan tentara Muslim. Karena penyiksaan dan permusuhan dari orang musyrik yang tak tertahankan untuk pasangan muda ini, mereka akhirnya berhijrah ke Ethiopia dengan kelompok Muslim lainnya pada tahun ke-5 Kenabian (pengangkatan nabi suci Muhammad sebagai utusan terakhir dari Allah SWT), tapi setelah beberapa saat mereka kembali ke Makah. Mereka punya anak pertama mereka "Salamah" di Ethiopia. Mereka memutuskan untuk berhijrah ke Madinah pada tahun 13 kenabian. Bani Makhzum memberikan beberapa kesulitan dan tidak mengizinkan beliau untuk pergi ke Madinah, tapi akhirnya beliau berhasil berhijrah sampai ke Madinah.

 

Abu Salamah terluka dalam perang Uhud dan syahid pada tahun ke-4 Hijrah. Setelah kesyahidannya, Khalifah pertama dan kedua ingin menikahinya tetapi ditolak. Pada tahun yang sama nabi (saw) mengajukan pernikahan kepada beliau dia akhirnya pun diterima.

 

Ummu Salamah adalah seorang wanita yang mulia dan sangat berbudi luhur, sebanyak istri lain dari nabi suci (saw), terkhusus (Aisyah dan Hafsah) sangat cemburu dengan beliau.

 

 

Pada suatu hari Ummu Salamah bertanya kepada Nabi Suci (saw), mengapa nama laki-laki telah disebutkan dalam program hijrah, akan tetapi nama perempuan tidak disebutkan? Menanggapi pertanyaan ini Allah Yang Maha Kuasa menurunkan ayat 195 di surat Ali-Imran.

 

Ummu Salamah juga berpartisipasi dalam perang Khaibar dan telah menyatakan keinginannya untuk menjadi seperti seorang pria dan ikut dalam perang, oleh karena itu ayat 32 Surat an-Nisa’ pun diturunkan kepada nabi suci (saw).

 

Ummu Salamah adalah di antara perawi hadis dari nabi suci (saw) dan Sayyidah Fatimah (as) (putri tercinta Nabi (saw) .Beliau adalah lawan berat Muawiyah dan pada saat yang sama pengikut yang kuat dari Imam Ali (sebagai Imam pertama sekte Syiah dan penerus Nabi (saw) dengan dalil Ghadir Khom sebagai peristiwa besar dalam perjalanan sejarah umat Islam).

 

Ummu Salamah menemani Nabi (saw) dalam berbagai pertempuran dan juga dalam haji terakhir Nabi (SAW).

 

Selama periode 3 khalifah (sekitar 25 tahun) beliau digunakan untuk membantu mereka jika diperlukan.

 

Ummu Salamah selalu mendukung Imam Ali (a.s.), terutama pada periode Muawiyah. Beliau menulis kepada Muawiyah dan menekankan bahwa Imam Ali (a.s.) dicintai oleh Allah Yang Maha Kuasa dan Nabi (saw). Sadarilah bahwa jika Ali (a.s.) terkutuk dan terganggu, maka Nabi (saw) dan Allah SWT menjadi marah, (Elam al nisa halaman 225).

 

Ummu Salamah telah meriwayatkan dari Nabi (saw) "Barang siapa yang mengagumi Imam Ali (a.s.) maka dia sudah menyenangkan saya dan Allah SWT dan jika tidak suka terhadap Imam Ali (a.s.), jelas ia telah mengganggu saya dan Allah SWT."

 

Ummu Salamah mengklaim bahwa Jibril memberitahu Nabi (saw) bahwa Imam Hussein (a.s.) akan syahid di Irak. "Nabi suci (saw) meminta Jibril untuk menunjukkan tanah Karbala dan Jibril menawarkan beberapa tanah Karbala dan Ummu Salamah pun percaya., Nabi suci (saw) menegaskan bahwa" Anda akan melihat bahwa satu hari , tanah ini akan berubah menjadi darah. Kemudian cucu saya dibunuh. "Ummi Salamah pun menyimpang tanah tersebut dengan hati-hati dan melihatnya setiap hari dan berkata, ketika tanah itu berubah menjadi darah, maka hari itu akan menjadi hari yang besar.

 

Dalam riwayat lain, Ummu Salamah mengatakan bahwa: Suatu hari Nabi (saw) menangis, saya menanyakan alasan beliau menangis dan menjawab: "Baru saja Jibril menyingkap bahwa di masa depan pengikut Anda akan membunuh anak Anda (Imam Hussein a.s.) di Karbala. "Juga dia telah meriwayatkan dari Nabi (saw) bahwa Imam Hussein (a.s.) akan dibunuh pada tahun 60 A.H.

 

Abwab al Manakib di Sunan Tirmidzi meriwayatkan: Pada suatu sore Ummu Salmah sedang tidur dan bermimpi nabi Kudus (saw) menangis dan dalam kondisi tertekan dan mengatakan bahwa saya baru saja datang dari peristiwa kesyahidan Imam Hussein (a.s) dan saya melihat orang-orang yang telah syahid di Karbala.

 

Tirmidzi, menegaskan kembali bahwa Ummu Salamah menyebut tanah Karbala

 

dan melihat bahwa tanah itu telah berubah menjadi darah.

 

Ummu Salamah adalah istri terakhir dari Nabi (saw) yang telah wafat pada tahun 63 Hijrah dan telah menyaksikan kesyahidan Imam Hussein (a.s.)

 

Ummu Salamah setelah wafat dimakamkan di pekuburan Baqi’.

 

Disusun oleh; Seyyed Abd al Hussein reis al sadat

 

 

Rujukan:

-Zahry, altabaghat al kobra Jilid 8 halaman 94

 

-Belathery, al nesab al eshraf, Jilid 1 halaman 190

 

- Zahabi, SIER Elam al nobla, Jilid 2 halaman 209

 

Read 3279 times

Add comment


Security code
Refresh