Imam Khomeini, Sang Pemimpin Hati

Rate this item
(0 votes)
Imam Khomeini, Sang Pemimpin Hati

 

Gerakan Imam Khomeini muncul dari fitrah. Fitrah yang bukan hanya tidak dapat dicukupi dengan dimensi material dan kesenangan duniawi yang cepat berlalu, tetapi juga memiliki dimensi yang hilang bernama spiritualitas. Imam datang untuk membawa dimensi yang hilang ini ke dalam kehidupan manusia dan sosial serta untuk menunjukkan kekayaan agama Islam ke dunia.

Tanggal 14 Khordad 1368 yang bertepatan dengan 4 Juni 1989, diumumkan berita sedih tentang kematian Imam Khomeini, pendiri Republik Islam Iran. Peristiwa tragis ini tidak hanya melukai hati bangsa dan menghitamkan Iran, tetapi juga diratapi semua pencari kebebasan dan mereka yang melawan penindas dunia.

Orang-orang Iran bergegas ke jalan-jalan dan, dengan berlinang air mata, berduka atas kepergian mendiang pemimpin mereka. Cinta dan kasih sayang yang aneh dari orang-orang untuk Imam Khomeini menyebabkan upacara pemakaman dan perpisahan terbesar dalam sejarah kontemporer. Selama upacara, tubuh sucinya ditempatkan di peti kaca dan orang-orang dari seluruh Iran datang ke ibu kota untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Imam mereka yang tercinta dan untuk menunjukkan manifestasi cinta dan kasih sayang mereka yang paling indah kepada Imam Khomeini.

Pemakaman tubuh suci Imam Khomeini diliput secara luas di berbagai surat kabar dan saluran TV dunia, dan untuk waktu yang lama berada di puncak berita kantor berita dan pers dunia. Misalnya, "AFP" menulis dalam sebuah laporan pada masa itu, "Meskipun satu hari telah berlalu sejak pemakaman jenazah Imam Khomeini, ribuan orang masih berkumpul di sekitar makamnya di Behesht Zahra, berdoa dengan kedua tangan berada di atas kepala atau dada mereka. Mereka semua percaya bahwa tempat ini akan menjadi salah satu tempat tertinggi di dunia Islam." Tentu saja, duka sedih ini berlanjut untuk waktu yang lama setelah penguburannya.


"Ayatullah Khomeini adalah seorang revolusioner yang tak kenal lelah yang, sampai saat-saat terakhir hidupnya, tetap loyal mengejar tujuannya untuk mendirikan masyarakat dan pemerintahan Islam. Ayatullah Khomeini tidak ragu-ragu sejenak tentang apa yang dia inginkan untuk tanah leluhurnya. Dia menganggap itu tugasnya untuk menyingkirkan Iran dari apa yang dilihat sebagai kerusakan dan kemunduran Barat serta mengembalikan kemurnian Islam kepada bangsa,"  tulis International Herald Tribune dalam salah satu terbitannya tentang Imam Khomeini.

Imam Khomeini, dengan dukungan tak tertandingi dari rakyat Iran pada 1979, meluncurkan revolusi Islam di Iran yang mengacaukan semua perimbangan di dunia Barat. Dia memulai pemberontakan dan gerakannya dengan tujuan menghidupkan kembali pemikiran politik Islam. Salah satu perbedaan utama antara gerakan kebangkitan dan revitalisasi Imam Khomeini dibandingkan dengan gerakan lain abad-abad terakhir di dunia adalah menunjukkan karakteristik dan kemampuan Islam. Di dunia ketika manusia menjadi pusat dan berjalan tanpa batasan, dan spiritual terpenjara di tempat-tempat peribadatan serta tidak memiliki peran dalam kehidupan manusia, sebuah revolusi yang timbul dari ajaran-ajaran Islam memengaruhi dunia. Imam Khomeini, yang adalah seorang pria religius, seorang mistikus, seorang teolog yang saleh, dan seorang pria yang tajam dengan visi politik dan sosial yang mendalam, mengkristalkan ajaran agung Islam dan menghubungkan kehidupan manusia dengan kehidupan spiritual.


Gerakan Imam Khomeini muncul dari fitrah. Fitrah yang bukan hanya tidak dapat dicukupi dengan dimensi material dan kesenangan duniawi yang cepat berlalu, tetapi juga memiliki dimensi yang hilang bernama spiritualitas. Imam datang untuk membawa dimensi yang hilang ini ke dalam kehidupan manusia dan sosial serta untuk menunjukkan kekayaan agama Islam ke dunia. Sebuah agama yang bukan hanya tidak terpenjara di tempat-tempat peribadatan dan masjid, tetapi hadir di setiap momen kehidupan manusia untuk menargetkan kehidupan material dan menciptakan manusia yang transenden dan terkemuka. Setelah mendengar kata-kata Imam Khomeini, orang-orang tampaknya mendengar panggilan fitrah mereka, yang memberitahu mereka; Kembali ke ajaran ilahi dan tidak menerima penindasan, korupsi dan diskriminasi, dan bangkit untuk menghidupkan kembali agama langit Islam!

Dengan keputusan politik yang tepat waktu, pidato yang efektif dan antusias, dan deklarasi yang diperhitungkan dan berpengaruh, Imam menunjukkan bahwa ia adalah seorang pemimpin yang tajam. Dia membuat perubahan besar dengan secara akurat mengenali kondisi politik dan sosial dan berkenalan dengan semangat sosial, politik dan budaya, kebutuhan dan masalah rakyat, dan mampu memberikan kehidupan baru ke tanah kuno Iran dan menempatkannya di jalur kebanggaan dan kejayaan.

Lancer, profesor Austria, mengatakan tentang Imam Khomeini, pendiri Republik Islam Iran, "Ketika manusia mendekati Tuhan, ia membuka babak baru dan, dengan dukungan rakyat, membawa Revolusi Islam, yang merupakan titik balik penting dalam sejarah abad kedua puluh, ke akhir kemenangan."

Tujuan utama kebangkitan Imam Khomeini melawan tirani dan korupsi pemerintah kekaisaran tidak lain adalah keridhaan ilahi dan kebangkitan kembali ajaran agama Islam. Dia juga sepenuhnya mengikuti ajaran-ajaran ini dalam kehidupan pribadinya, termasuk kehidupan yang sangat sederhana dan asketis, dan jauh dari aristokrasi. Imam Khomeini tidak menggunakan fasilitas kehidupan kecuali sebanyak yang diperlukan. Di puncak kepemimpinan dan kekuasaannya, dia menjalani kehidupan yang sangat sederhana. Makanan, pakaian, dan tempat tinggalnya lebih sederhana daripada orang-orang biasa, dan dia bersikeras pada asketisme dan kepuasan, tetapi dia tidak terisolasi dan selalu sadar akan situasi masyarakatnya dan masyarakat lain. Dia selalu memikirkan yang tertindas dan yang dirampas, dan dia merasakan kesakitan dan bertanggung jawab atas masalah yang diciptakan untuk yang tertindas dan yang dirampas, di seluruh dunia oleh arogan dan penindas.

Mengomentari kehidupan sederhana Imam Khomeini saat tinggal di Nofel Loshato dekat Paris, profesor Perancis Monti mengatakan, "Lebih dari segalanya, kehidupan sederhana Imam membuat saya terpesona. Imam tinggal di sebuah rumah kecil di Paris yang tidak memiliki lebih dari dua kamar. Salah satu kamarnya adalah kamar tidur dan yang lainnya adalah ruang belajar dan rapat. Tidak ada barang berharga dalam hidupnya."

Kehidupan sederhana Imam Khomeini
Imam Khomeini, yang adalah seorang filsuf yang saleh, politisi mistik, sadar dan saleh, tidak hanya seorang pemimpin politik tetapi juga seorang zuhud dan mistikus besar yang memimpin hati selama kepemimpinannya. Ayatullah Khamenei, penggantinya, mengatakan, "Menggabungkan keduanya, menjadi seorang pemimpin dan seorang zuhud, adalah salah satu hal yang dapat dilakukan hanya di para nabi, kecuali dalam contoh Dawud dan Sulaiman, begitu juga dalam seorang nabi seperti Nabi Muhammad Saw, tidak dapat ditemukan di manusia lain."

Sejatinya membesarkan orang seperti itu adalah produk dari pendidikan Islam dan al-Quran. Imam Khomeini juga menginginkan dan menyukai sistem Islam untuk mendidik orang-orang seperti itu; karena dia sendiri adalah manifestasi tertinggi darinya. Seorang pria beriman, ulet dan anti-penindas yang memiliki hati untuk Tuhan dan bergantung pada Tuhan dan mengambil kekuatannya dari-Nya.

Ayatullah Khamenei, yang juga adalah murid Imam Khomeini, berbicara tentang aspek karakter Imam ini, "Di hadapan seorang hakim, penguasa dan pemimpin, Imam Agung itu adalah orang yang penuh kewaspadaan, keuletan, ketekunan, inisiatif dan keadilan. Tidak ada insiden serius yang bisa mengalahkannya dan memaksanya untuk tunduk pada insiden itu. Dalam semua peristiwa pahit dan sulit yang terjadi selama dekade kepemimpinan pemimpin besar, Imam adalah yang terbesar di antara mereka semua. Tak satu pun dari peristiwa ini, perang delapan tahun, invasi AS, plot kudeta, pembunuhan aneh, pengepungan ekonomi, hal-hal besar dan aneh yang dilakukan musuh dalam berbagai bentuk, dapat memengaruhi pria hebat ini menjadi merasa lemah dan kalah. Dia lebih kuat dan lebih besar dari semua peristiwa ini."

Imam Khomeini sangat populer dan percaya pada kehendak rakyat. Pendapat, pilihan dan kemauan rakyat sangat mendapat penghormatan dan sangat penting baginya. Dia sangat rendah hati di depan orang-orang dan memperkenalkan dirinya sebagai pelayan orang-orang. Berbicara kepada para pejabat, ia menekankan pada melayani orang-orang dan menjaga martabat mereka. Imam Khomeini dalam ungkapan terkenalnya mengatakan, "Ketika rakyat tidak menginginkan seorang pelayan, maka ia harus minggir." Imam Khomeini mendesak pihak berwenang untuk memperhatikan rakyat dan tidak pernah mengabaikan mereka. Dia berkata, "Layani orang-orang yang tertindas ini, orang-orang yang telah membawamu ke sini ... kita harus melayani mereka, semua orang sebanyak yang mereka bisa."

Imam Khomeini, berdasarkan tugasnya sebagai manusia dan Muslim, ia bahkan berpikir untuk menyelamatkan negara lain. Dalam pidatonya, pria agung ini berkata, "Saya berharap gerakan ini dan revolusi ini akan mengarah pada munculnya Imam Mahdi af dan saya berharap bahwa revolusi ini akan dikeluarkan untuk seluruh dunia dan untuk semua yang tertindas, untuk menyelamatkan semua yang tertindas di seluruh dunia dan semua akan menjalani jalan yang diperuntukkan buat kalian dan dimenangkan atas musuh Islam dan musuh bangsa, orang tertindas akan mengalahkan kubu arogan."

Read 42 times

Add comment


Security code
Refresh