Kemunafikan Media Barat dalam Menghadapi Isu Rasisme

Rate this item
(0 votes)

 

Media adalah alat yang kuat untuk mentransmisikan data dan makna. Media memiliki potensi besar dalam membentuk benak dan pikiran khalayak mereka.

Media visual dan sinema, dengan kekuatan luar biasa, dapat menunjukkan fakta dengan cara yang tidak ada hubungannya dengan esensi kenyataan. Tetapi sudah tiba saatnya bagi kita untuk percaya bahwa media massa modern tidak memungkinkan manusia menghadapi esensi suatu peristiwa. Hiburan dapat diperoleh dari media massa, tetapi kebenaran tidak dan keberadaan rasisme adalah fakta.

Karikatur diskriminasi AS dan Barat
Banyak yang percaya bahwa Amerika Serikat menggunakan propaganda dan media untuk menutupi rasisme. Sebagai contoh, Jared Ball, profesor di negara bagian Morgan Amerika mengatakan, sekitar 50 tahun yang lalu, Malcom X mengatakan bahwa Amerika Serikat dapat menggunakan kekuatan media dan iklan untuk menunjukkan negaranya dan negara-negara lain kepada dunia sesuka hati. Kita sekarang melihat bahwa aparat propaganda Amerika telah bertindak sedemikian rupa sehingga hak-hak orang kulit hitam di negara ini tidak tercakup, dan media menggambarkan orang kulit hitam sebagai hal yang mengganggu di benak masyarakat.

Dalam satu penelitian, studi terhadap 90 laporan berita di media Amerika yang populer menunjukkan bahwa media menggunakan empat pendekatan utama untuk mewujudkan rasisme terhadap orang kulit hitam di negara mereka, termasuk menjadikan teladan kulit, gerakan anti-rasis untuk tujuan rasis, sajikan gambar stereotip tentang ras kulit hitam, tanpa warna.

Faktanya adalah bahwa kekuatan representasi dunia dalam bentuk-bentuk yang didefinisikan adalah sesuatu yang menjadi tanggung jawab media, dan ada banyak cara berbeda dan kontradiktif di mana makna tentang dunia dapat dibangun. Jadi masalah "representasi" sangat tergantung pada siapa dan bagaimana representasi itu. Siapa dan bagaimana secara teratur dan permanen dikeluarkan dan bagaimana benda, orang, peristiwa, dan hubungan diwakili. Pemahaman kita tentang masyarakat tergantung pada bagaimana hal itu diwakili, dan representasi ini, sebaliknya, memberikan pengetahuan yang memberi tahu kita tentang apa yang kita lakukan dan kebijakan yang dapat kita terima.

Media, dan terutama sinema adalah alat yang ampuh untuk mentransmisikan data dan makna, dan mereka memiliki potensi tinggi dalam membentuk pikiran dan pikiran khalayak mereka. Mari kita tinjau perilaku media terhadap rasisme dan petualangan AS baru-baru ini.

Protes yang sedang berlangsung di seluruh Amerika Serikat atas pembunuhan George Floyd oleh seorang perwira polisi telah mendorong tokoh-tokoh Hollywood terkemuka untuk keluar dan membuat pernyataan serupa di Twitter dan Instagram. Selain itu, perusahaan dan perusahaan film mengomentari masalah ini. Misalnya, Netflix menulis di Twitter, "Diam berarti keterlibatan. Kehidupan orang kulit hitam itu penting. Kami memiliki platform dan kami memiliki tugas untuk mendukung anggota, staf, pencipta, dan bakat hitam kami." Dengan pernyataan ini, tagar "Kehidupan hitam itu penting" dibagikan di Twitter. Amazon Studios menulis di Twitter dan Instagram, "Kami berdiri bersama dengan komunitas kulit hitam. Kolega, artis, penulis, pendongeng, produser, penonton, dan kita semua bersatu dalam perang melawan rasisme dan ketidakadilan."

"Kami berdiri bersama menentang ketidakadilan," tulis QB, jaringan pengembangan aplikasi seluler. Hulu yang dimiliki Disney menulis di Twitter dan Instagram, "Kami mendukung kehidupan orang kulit hitam. Hari ini dan setiap hari. Anda telah melihat, Anda telah mendengar. Kami bersamamu."

Marvel Entertainment, perusahaan yang berafiliasi dengan Disney, juga mentweet, "Menolak rasisme."

Tetapi sebelum kejadian baru-baru ini, bagaimana media sebenarnya menangani rasisme?

Tema perbudakan dan rasisme telah ada dalam film-film Hollywood sejak awal film-film Amerika. Dalam film "Birth of a Nation" (1915) oleh David W. Griffith (dijuluki Father of Cinema), anggota kultus rasis Cocleus the Great adalah protagonis film dan orang kulit hitam digambarkan sebagai orang jahat. Bertahun-tahun kemudian

Hollywood
Pada tahun 1936, Margaret Mitchell, seorang jurnalis Amerika, menerbitkan sebuah novel berjudul "Gone with the Wind". Sebuah buku yang dianggap sebagai karya rasis di dunia sastra saat ini. Kisah kehancuran terjadi selama Perang Saudara Amerika. Dalam perang ini, Amerika Serikat dibagi menjadi dua wilayah; Utara, negara-negara yang menolak perbudakan, dan Selatan, yang merupakan pembela perbudakan yang setia. Bersamaan dengan kisah cinta, novel ini memiliki pandangan yang sangat rasis tentang kulit hitam, karena penerbitannya kemudian dilarang di beberapa negara karena pandangan rasisnya! Namun, film yang diadaptasi dari mana ia dibuat dikenal sebagai salah satu idola sejarah sinema, dan di sebagian besar daftar, film ini termasuk dalam 100 karya hebat sejarah sinema.

Terlepas dari sejarah rasisme Hollywood yang jelas, film telah dibuat tentang era perbudakan, di mana penindasan terhadap orang kulit hitam kadang-kadang ditampilkan. Film seperti "12 Years of Slavery" atau "The Help". Namun sayangnya, dalam film-film ini, rasisme yang sama dari film "Gone with the Wind" dan "Birth of a Nation" dengan warna dan glasir anti-rasis dapat dilihat. Dalam film-film ini, selalu ada orang kulit hitam, orang-orang tak kenal takut dan pengecut, dan manusia kelas dua, dan orang kulit putihlah yang harus diberi informasi dan diselamatkan dari hak-hak mereka. Dalam film-film ini, formula "putih tuan dan hitam budak" terus memainkan peran kunci.

Sementara itu, film-film yang benar-benar anti-rasis seringkali tidak dimasukkan dalam sistem distribusi Hollywood yang berkuasa dan memiliki rilis yang sangat terbatas atau dikirim ke jaringan video. Pembuat film berkulit hitam Amerika, Spike Lee berbicara tentang kebohongan yang disampaikan media kepada orang-orang, dan mereka bahkan telah mengubah sejarah Amerika Serikat. Menurutnya, "Kami tidak pernah diajari bahwa George Washington, Presiden Pertama Amerika Serikat, memiliki 123 budak. Masalah ini ditinggalkan di media, itu juga disengaja."

Kita tahu bahwa orang Indian dan penduduk asli hidup sebagai pemilik utama Amerika Serikat sebelum suku-suku lain, tetapi sekarang, setelah banyak perjuangan dan kekalahan, mereka hampir punah di Amerika Utara. Orang-orang pribumi di Hollywood telah lama digambarkan sebagai buas, haus darah, dan tidak terkendali. Para pencipta dan mereka yang terlibat dalam sinema ini menyimpulkan bahwa cara terbaik untuk berurusan dengan orang-orang ini adalah dengan menghancurkan mereka sepenuhnya.

Untuk lebih tepatnya, tentang orang Indian, banyak film Hollywood yang langsung, seperti "Stagecoach" (dibuat oleh John Ford: 1939) dan "Union Pacific" (dibuat oleh Cecil. B. Domille: 1939) atau dalam bentuk kiasan yang kompleks. Seperti "Dances with Wolves" (oleh Kevin Costner: 1990), ia menggambarkan orang Indian sebagai penjajah semi-biadab dan mematikan.

Tetapi ada banyak penelitian dalam komunitas ilmiah tentang representasi orang kulit hitam Amerika di film-film Hollywood, seperti Richard Dyer yang berjudul "White". Dalam studi ini, ia meneliti bagaimana orang kulit putih digambarkan di bioskop Hollywood dan memeriksa beberapa contoh film yang dibuat dalam periode sejarah yang berbeda di Hollywood. Dyer percaya bahwa film-film ini mewakili kulit putih dalam berbagai cara, tetapi tidak ada keraguan bahwa mereka bekerja untuk memperkuat stereotip yang dibuat tentang kelompok berpenghasilan rendah. Stereotip tidak pernah disajikan dalam bentuk murni, tetapi merupakan bagian dari proses di mana stereotipe dinaturalisasi dan dijamin.

Berdasarkan hal ini, "Dyer" mengkategorikan klise yang dibuat dalam film-film ini dan menulis film-film ini memiliki pandangan di mana orang kulit putih adalah orang biasa, rasional, dan rajin berbeda dengan orang kulit hitam (sebagai orang yang tidak disiplin, irasional dan tidak terkendali).

Pada 2013 dan 2014, "Django Unchained" dan "12 Years of Slavery," berdasarkan penindasan orang kulit hitam selama era perbudakan Amerika, secara kritis diakui di Academy Awards. Tetapi beberapa ahli, seperti Stuart Hall dalam The Interpretive History of Blacks in America, percaya bahwa terlepas dari evolusi sikap terhadap orang kulit hitam di Hollywood karena tekanan dari berbagai lembaga dan media, prinsip penting masih dalam bentuk stereotip dan naturalisasi media. Itu bertahan dalam karya-karya ini. Dia menyebut prinsip ini sebagai "representasi lain" dan mempromosikannya untuk memisahkan orang kulit hitam dari masyarakat Amerika secara keseluruhan.

Bintang kulit hitam di sinema Hollywood
Selain itu, sebuah laporan baru yang dirilis oleh organisasi nirlaba Color of Change menemukan bahwa sebagian besar film Netflix, NBC, dan ABC dari 2017 hingga 2018 memiliki kesalahan tertinggi kulit berwarna. Ini memiliki dampak negatif yang serius pada citra masyarakat umum orang kulit berwarna. Dalam studi ini, "kelakuan buruk" sebagai 23 tindakan dari Timur, mulai dari berbohong dan mengganggu dan mengancam hingga mengintimidasi, telah didefinisikan untuk menunjukkan rasisme, yang semuanya dilakukan oleh orang kulit berwarna.

"Apa yang membuat laporan ini menjadi kenyataan adalah bagaimana mencapai akar Trumpism. Anda dapat melakukan hal yang salah dengan menyesatkan masyarakat umum dan membuatnya tampak normal dan tidak adil! Itulah yang dilakukan Trump," kata Rashad Robinson, direktur penelitian.

Sudah sekitar 80 tahun sejak film "Gone with the Wind" dibuat. Selama bertahun-tahun, pandangan rasis film ini, meskipun dikutuk oleh beberapa kalangan sinematik, tidak pernah memiliki pandangan seperti itu sehingga menghentikan berbagai pemutaran film. Beberapa hari yang lalu, film ini dihapus dari daftar pemutaran film online Amerika karena rasisme. Tetapi yang mengejutkan kami, kami tiba-tiba menemukan diri kami berada di puncak film terlaris Amazon.

Beberapa melihatnya sebagai respons yang aneh terhadap sebuah film yang memuji rasisme, tetapi gagasan yang dipromosikan dalam film tersebut tampaknya masih memiliki banyak pengikut di masyarakat Amerika, terutama di media. "Gone with the Wind" sebenarnya mencerminkan semangat dan dominasi yang telah menaungi struktur politik dan budaya Amerika Serikat, terlepas dari penghapusan perbudakan. Simbol keberadaan sejati rasisme dalam masyarakat dan penolakannya di media. Gambaran kemunafikan dan kebohongan yang jelas dan tak terbantahkan.

Read 34 times

Add comment


Security code
Refresh