Apa Perbedaan Kunjungan Biden dan Putin ke Asia Barat ?

Rate this item
(0 votes)
Apa Perbedaan Kunjungan Biden dan Putin ke Asia Barat ?

 

Setelah perjalanan Biden ke Wilayah Pendudukan dan Arab Saudi, Vladimir Putin juga akan mengunjungi Tehran hari Selasa (19/07/2022).

Ada perbedaan besar antara kunjungan Biden ke kawasan Asia Barat dan kunjungan Putin dan Erdogan ke Iran.

Di atas segalanya, Biden memasuki Wilayah Pendudukan dan Arab Saudi dengan tujuan membangun kembali hubungan dengan Arab Saudi dan membujuk negara ini untuk meningkatkan produksi minyak, memperdalam hubungan Saudi dengan rezim Zionis, dan juga menciptakan konsensus anti-Iran.

Presiden AS Joe Biden dan Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman
Namun Putin mengunjungi Tehran untuk melanjutkan Proses Astana mengenai Suriah. Presiden Putin juga mengunjungi Tehran untuk mengkonsolidasikan hubungan dengan Republik Islam Iran.

Sanksi Barat dan khususnya Amerika terhadap kedua negara merupakan faktor umum yang mendorong Iran dan Rusia untuk memperkuat hubungan.

Masalah lainnya adalah bahwa salah satu tujuan Biden untuk melakukan perjalanan ke Wilayah Pendudukan dan Arab Saudi adalah untuk lebih menekan Rusia dengan menurunkan harga minyak.

Sebaliknya, salah satu tujuan utama kunjungan Vladimir Putin ke Tehran adalah untuk menunjukkan bahwa dia tidak berada di bawah tekanan perang di Ukraina dan bahwa kebijakan Amerika untuk mengisolasi dia tidak berhasil, melainkan dia terus bersaing dengan Amerika Serikat.

Ini adalah kedua kalinya Vladimir Putin meninggalkan Rusia sejak awal perang Ukraina.

Kurang dari sebulan yang lalu, dia melakukan perjalanan ke Ashgabat untuk berpartisipasi dalam pertemuan puncak negara-negara Laut Kaspia dan dari sana dia pergi ke Tajikistan.

Sekarang, memilih Tehran sebagai tujuan perjalanan keduanya sejak dimulainya perang Ukraina berarti mengirimkan sinyal ini ke Barat bahwa Putin bukan hanya tidak terisolasi, tetapi dia justru berusaha untuk memperkuat posisinya di front Timur, bukan untuk mundur dari kompetisi baru kekuatan adidaya di Asia Barat.

Setelah perjalanan Biden ke Wilayah Pendudukan dan Arab Saudi, Vladimir Putin juga akan mengunjungi Tehran hari Selasa (19/07/2022). Ada perbedaan yang jelas antara tujuan dan agenda perjalanan Biden dan Putin ke kawasan Asia Barat.
Pada hakikatnya, sementara Biden, dengan mengunjungi kawasan Asia Barat dan mengumumkan bahwa Amerika Serikat tidak akan menarik diri dari kawasan ini, AS berusaha mencegah Rusia dan Cina meningkatkan pengaruh mereka di kawasan itu, Putin mengunjungi Tehran dan mengadakan kemungkinan pertemuan dengan Recep Tayyip Erdogan menunjukkan bahwa dia akan meningkatkan hubungan dengan negara-negara di kawasan tersebut.

Selama perjalanannya ke Tehran, Erdogan mungkin mengadakan pertemuan tatap muka pertamanya dengan presiden Rusia sejak awal operasi militer khusus Moskow di Ukraina.

Pertemuan ini dapat mengurangi dinginnya hubungan antara Ankara dan Moskow dalam beberapa bulan terakhir.

Isu penting lainnya adalah bahwa Biden mengejar "transformasi" dan "bipolarisasi" kawasan selama perjalanannya, yang juga mendapat tanggapan negatif dari negara-negara kawasan.

Dengan kata lain, pendekatan realistis negara-negara di kawasan dan terutama komentar Faisal bin Farhan, Menteri Luar Negeri Saudi, bahwa "Saya tidak tahu dari mana NATO Arab berasal", menunjukkan bahwa proyek berulang Iranofobia Amerika Serikat telah gagal.

UEA, Arab Saudi, Mesir dan Irak telah dengan jelas menyatakan bahwa mereka tidak akan berpartisipasi dalam koalisi apapun melawan Iran dan berusaha untuk mengembangkan hubungan.

Untuk alasan ini, bahkan analis Amerika percaya bahwa perjalanan Biden ke kawasan adalah kesalahan besar dan gagal.

Ini terlepas dari kenyataan bahwa Putin tidak ada hubungannya dengan negara-negara lain di kawasan itu selama perjalanannya ke Tehran. Dia tidak mencari koalisi melawan negara mana pun dan dualisme di kawasan itu. Putin hanya mengejar konsolidasi hubungan bilateral dengan negara Republik Islam Iran.

Read 107 times

Add comment


Security code
Refresh